Dunia

“Buku RM9 pun tak mampu??” Kata Cikgu Kepada Murld Dengan Mencebik Muka

Walaupun kita sudah mengahmpiri tahun 2020, sebenarnya masih ramai murid sekolah yang hidup di dalam kesus4han.

Kadang-kadang mereka tidak mampu untuk melangsaikan yuran, buku ataupun membeli peralatan sekolah.

Anak-anak yang jiwanya terlalu n4if tidak ramai memahami apa yang sedang mereka lalui.

Namun sungguh tidak adil bagi anak-anak itu jika kita menghukum atau mengh1na mereka disebabkan kesus4han keluarganya.

Tidak kira sewaktu persekolahan dulu ataupun sekarang,kanak-kanak yang sus4h sering diperl3kehkan dengan rakan-rakan yang lain.

Lebih mal4ng apabila guru sebagai warga pendidik yang harus memberi motivasi agar mereka terus belajar untuk maju turut memandang hin4 kanak-kanak miskin.

Bukan semua guru,tapi hanya segelintir.

Coretan guru ini, Balqis Huda menceritakan pengalamannya yang terjadi dahulu sama seperti apa yang berlaku kepada salah seorang anak muridnya kini.  Namun apa yang membezakan kisahnya dan kisah pelajarnya adalah, BAHASANYA.

Ini kisah tentang dend4m aku yang sudah terbalas, yang telah aku simpan lebih 10 tahun lamanya.

Tadi masa dalam kelas (Darjah 2) tiba-tiba seorang student datang ke depan dan berbisik kat aku dengan muka runsing,

“Teacher, saya belum beli buku lagi tau. Mak saya kata kalau mak saya dah gaji baru mak saya belikan.”

“Okay takpe takpe, boleh je”, jawabku sambil tersenyum.

Lepas tu dia pun balik ke tempat duduk dengan muka happy and ceria.

Kenapa aku kata dend4m? Sebab 13 atau 14 tahun yang lalu, aku pernah cakap benda yang sama persis macam apa yang student aku cakap kat aku tu.

Dulu hidup kami agak sus4h, tapi guru kelas aku yang juga guru penasihat Puteri Islam tak habis-habis p4ksa aku untuk beli buku log Puteri Islam yang berharga RM9. Korang jangan sembang ‘RM9 je’, orang punya sus4h jangan pernah kau buat main. Buku log, yang bagi aku, kalau guna buku biasa pun takde mas4lah.

Tapi cikgu ni, tidak. Dia memilih untuk tekan aku, despite knowing how h4rd our family was trying to survive life.

Aku masih ingat lagi ketika itu, hari itu, dan saat itu, dengan sangat jelas. Takkan pernah aku lupa.

Masa tu cikgu tengah tampal kertas di papan kenyataan. Sama seperti yang pelajar aku buat hari ni, aku pergi ke cikgu dan berbisik,

“Cikgu, boleh tak kalau saya tak beli dulu buku log tu? Mak saya kata kalau mak saya dah mampu baru mak saya beli. Mak saya belum mampu lagi.”

Dengan menc3bik, cikgu tu cakap,

“RM9 pun tak mampu?”, sambil tangannya terus menampal. Sedikitpun tak memandang ke wajahku.

Sump4h hati aku koy4k ketika itu. Bukti koy4k? Aku masih ingat apa yang cikgu cakap sampai ke hari ini, suaranya, wajahnya, apa yang sedang dilakukannya. Semua sangat jelas.

Hari ni aku puas, sebab terasa dend4m aku dah terbalas. Aku dah lama tak terima diperlakukan begitu oleh cikgu, tapi apalah sangat yang seorang anak kecil boleh lakukan.

Jadi, selama lebih 10 tahun aku simpan tekad, apa yang jadi kat aku, takkan jadi kat mana-mana budak lain. Dan hari ini aku puas, sebab aku dah berjaya selamatkan seorang anak, daripada rasa apa yang aku rasakan dulu. Aku puas, sebab apa yang aku nak orang buat kat aku dulu, aku berjaya buat kat anak murid aku sekarang. Sedikit “ok takpe” yang aku perlukan dari cikgu dulu, aku mampu berikan kat anak murid aku sekarang.

Walaupun hanya seorang yang aku mampu tolong hari ini, aku harap satu je; semoga tiada siapa orang dewasa yang menyentuh em0si anak ini, macam mana em0si aku dis3ntuh dulu.

Kawan, tolong budak-budak bukan hanya dengan wang, bukan hanya dengan makanan, bukan hanya dengan mainan. Your words. Your words. Your words. Kata-kata kau juga beri kesan. Kata-kata kau yang kau boleh lupakan in few mins, budak-budak akan ingat sampai besar. Ambillah aku sebagai contoh paling dekat.

Anak-anak tak hanya ingat tentang lagu apa yang kau dendangkan, atau kisah apa yang kau ceritakan. Mereka akan ingat semua yang melukakan.

And kids, dont deserve to be hvrt.

Too many more little Balqis out there, I hope you’re doing fine. Dan aku akan terus membantu, walau dengan hanya kata-kata.

Sumber : Y0Y Network

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *