Connect with us

Keluarga

Tak Pernah Sentuh Istri Sejak Kahwin Istri Cuba Minta Utk Bersama Tapi Tak Sangka Suaml Sanggup Tolak Dan Kuarantin Istri

Published

on

Foto sekadar hiasan. Assalamualaikum. 3 tahun lepas. Aku mengenalinya di salah sebuah IPT. Suatu hari dia mula meluahkan rasa cintanya terhadap aku, kerana dia sangat sibuk dengan kerjayanya dan dia juga sering meminta aku untuk menjaga batas pergaulan kerana ingin merasakan kemanisan dalam ikatan perkahwinan nanti.

Kami bercadang mengikat tali pertunangan. Keluarga dan rakan-rakannya datang ke rumahku, hampir setahun lebih bertunang. Dia semakin sibuk mengumpul duit untuk berkahwin. Kami juga jarang berhubung, namun ikatan pertunangan ini lebih mencabar,

kami diuji dengan orang-orang sekeliling yang tidak suka hubungan kami sehingga menfitnahnya macam macam perkara. Namun kami terus bertahan mempertahankan hubungan itu walau dalam tangisan dan kesakitan. Setelah setahun lebih. Dengan sekali lafaz, dia menjadi suamiku.

Betapa kuatnya degupan jantungku ketika itu saat lisannya menyebut namaku dalam lantunan ijab kabul yang suci. Dan tidak pernah aku lalui setiap hari setiap jam dan detik, kecuali ku laluinya hanya dengan jatuh cinta kepadanya.

Tiada kata indah yang mampu aku ungkapkan selain bahagianya aku menjadi pendamping hidupnya saat itu tetapi aku masih malu mengungkapkan cintaku saat itu, malah aku merasa malu untuk memegang tangan dan menatap matanya, mungkin kerana sebelum ini kami tidak pernah keluar dan berbual berdua sebelum kawin.

Selepas berkahwin kami juga duduk berjauhan kerana tempat kerja aku jauh dari rumah sewanya lebih kurang hampir satu jam perjalanan. Oleh itu setiap minggu aku akan pulang ke rumahnya kerana dia duduk seorang diri, manakala aku duduk menyewa bersama rakan.

Setiap hari aku tak sabar menunggu hari minggu untuk pulang bertemu dengannya. Dan setiap hari aku fikirkan apa yang ingin aku lakukan untuk menghilangkan rasa maluku terhadapnya. Minggu yang PERTAMA selepas perkahwinan kami, aku membawa dia pergi ke rumah saudara mara aku di kampung dan selepas itu kami merancang untuk tengok wayang bersama-sama.

Itulah kali pertama aku keluar berdua-duaan dengannya sepanjang perkenalan kami. Malam itu aku balik ke rumahnya dan esoknya dia bawa aku berjalan dengan keluarganya pula. Minggu KEDUA juga seperti biasa aku akan pulang ke rumahnya dan aku masih malu saat berhadapan dengannya.

Segala yang ingin aku lakukan saat bertemu dengannya hilang. Dia pernah meminta mencium pipiku dan mengungkapkan bahawa dia menyayangiku tetapi aku masih malu untuk membalasnya. Kami makan dan tidur bersama dalam minggu itu tetapi kami tidak pernah lagi menjalinkan hubungan normal seperti suami isteri yang lain.

Kami hanya bertukar cerita dan menjalani kehidupan harian seperti makan dan masak bersama dalam tempoh dua hari minggu itu. Selepas pulang dari rumahnya, dia seperti biasa, jarang menghubungiku dan dia masih dalam kesibukannya.

Aku pernah bertanya tentang hubungan suami isteri kepadanya kerana apabila di pejabat kami, semua orang membicarakan tentang itu, mungkin kerana kami masih dalam fasa pengantin baru. Tetapi dia kata kepadaku, “Mungkin makan masa sebab kita tak pernah bercinta sangat dulu”.

Dia juga selalu menasihati aku untuk menjadi isteri yang baik, contohnya aku perlu menjaga hatinya dan menemaninya makan bersama. Dia tidak menyatakan saat itu tetapi dia akan menasihatiku ketika kami berjauhan. Aku juga selalu membuka you tube dan belajar banyak perkara tentang rumah tangga.

Dulu aku fikirkan bila sudah berkahwin, secara semula jadi kita akan mampu melakukan tanggungjawab kita sebagai isteri. Minggu ini juga aku mengikutinya pulang ke kampungnya dan aku sangat gembira bersama keluarganya yang sangat baik terhadapku.

Dia bawa aku berjalan jalan dan aku sangat bahagia bersamanya walaupun aku masih malu-malu lagi dengannya. Minggu KETIGA perkahwinan kami, jumaat sebelum aku balik ke rumahnya kami bertengkar kerana aku tidak memberitahunya terlebih dahulu untuk melabur wang dan aku hanya mengadu kepadanya yang aku telah ditipu.

Ketika itu dia sangat marah dan itu adalah kali pertama dia mengherdik ku dan tidak membenarkan aku pulang ke rumahnya esok. Malam itu aku menangis sepuasnya dan aku sangat merindukannya. Aku memohon maaf berkali-kali tetapi dia tidak melayan pesanan ringkas dan tidak mengangkat panggilan talifon aku.

Aku tidak tahu untuk pergi kemana waktu itu kerana kunci rumah ku berada pada rakan serumah aku dan dia telah pulang ke kampung, jika aku pulang ke rumah keluarga aku dalam keadaan ini, sudah pasti keluarga aku bimbang dan mensyaki sesuatu.

Aku tidur disebuah hotel yang agak jauh dan dalam masa yang sama aku ingin menenangkan fikiran. Aku tidak memberitahu dan meminta izinya kerana dia juga sedang marah kepadaku. Pada esoknya keluargaku menalifon aku yang sedang tidur di hotel, mereka menyangka aku berada di rumah suamiku dan ingin makan tengah hari di rumah kami.

Aku menghubungi suamiku dan bergegas untuk pulang ke rumahnya dan kami mula berbaik ketika itu. Aku sempat menunjukkan seutas rantai yang aku pakai tertulis namanya yang telah aku beli di sana, dia lalu tersenyum kepadaku. Aku meminta maaf kepadanya dan dia memaafkan aku.

Minggu yang KEEMPAT, aku bercuti awal kerana kami akan menyambut kenduri perkahwinan kami di rumah keluarganya yang agak jauh di selatan. Ketika waktu itu dia sedang sakit dan terkena demam pelentong, semasa 5 hari aku dikampungnya dia meminta untuk tidak tidur bersamaku kerana bimbang aku terkena jangkitan demamnya walaupun aku tidak kisah dengan jangkitan itu.

Tetapi dia sangat marah jika aku tidak mendengar cakapnya. Aku merasa sangat sunyi dan merasa keseorangan di kampungnya, hanya saudara mara dan suasana kenduri yang membuat aku rasa gembira. Dia seperti menjauhkan diri dari aku, tidak seperti saat mula mula kami balik ke kampungnya.

Ke mana dia pergi aku akan mengikutinya dulu, tetapi tidak kali ini. Pada hari kenduri, waktu kami bergambar, dia sangat gembira, aku menyuap nasi kepadanya dan dia sangat rapat denganku tetapi pada keesokan harinya sewaktu berjalan dengan kawan-kawan sekampungnya dia lebih gembira bersama mereka daripada bersama aku.

Aku pula Seolah kaku dan kekok. Suatu malam di kampung aku minta dia tidur bersamaku, aku memberi alasan aku sangat takut kerana aku baru sahaja menonton cerita hantu di talifon tadi. Aku duduk di tepi katil yang terletak dekat dengan dapur rumah kampung itu.

Tapi mungkin dia terlalu penat, dia tidak mengindahkan aku. Aku naik di bilik atas namun aku tak boleh melelapkan mata. Saat ini aku sangat-sangat merindukannya. Waktu semua keluarganya sedang tidur, aku turun di bawah, aku duduk lagi disebelahnya yang sedang nyenyak tidur.

Aku mencium pipinya lalu aku berlari ke atas sebelum dia sedar dari tidurnya. Keesokannya kami pulang ke utara, dia seperti biasa hanya diam sahaja dengan aku di dalam kereta, tak seperti dulu,banyak sahaja ceritanya.

Sekarang jika aku bercerita dia hanya menganngguk dan tersenyum. Lama kelamaan aku bosan dan turut berdiam. Dalam perjalanan balik aku dimarahi olehnya kerana kesilapanku yang tidak tunduk dihadapan ibunya sedangkan waktu itu aku tidak sengaja kerana aku baru keluar dari dalam tandas dan pakaianku tidak sempurna .

Di dalam kereta dia meninggikn suara dan aku menangis sekuat hati kerana aku juga sekian lama memendam rasa dengan layanannya kepadaku dikampung. Dia memujuk aku dan memelukku dan walau ia hanya beberapa minit tapi mengubah segala emosi dan menghilangkan marahku padanya saat itu.

Minggu KELIMA aku pergi kerumahnya, Dia terlantar sakit di atas katil, badannya demam panas,hampir seminggu yang lepas demamnya masih tidak kebah. Aku meminta untuk menjaganya ketika sakit dan ingin mengambil cuti tetapi dia tidak mengizinkan.

Malam itu aku memeluk tubuhnya yang nampak lemah tetapi dia menolak dan menepis tanganku. Kemuadian dia bangun dan tidur di bawah. “Kenapa awak tidur di bawah?”. Soalku saat aku terjaga dan dia tidak ada di sebelahku. “Saya tak selesa”. Balasnya ringkas. Pagi itu aku bangun awal untuk masak sarapan buatnya.

Aku buatkan dia susu kurma kalau-kalau dia tak lalu makan, sekurangnya mampu memberi tenaga kepadanya. Sebelum aku hidang di atas meja kecil kami, aku kejutkan dia untuk mandi. Dia bangun dan terus bersiap untuk keluar, ada kerja katanya. Aku cepat-cepat isi sarapan dalam bekas dan beri pada dia.

“Awak larat ke pergi kerja?” soal ku. Dia hanya mengangguk dengan wajah yang serius. Sekian lama aku tidak melihat senyuman manis di wajahnya. Hari ini aku mahu masak makanan yang sedap-sedap untuk dia. Selepas dia keluar dari rumah aku minta izin dan bersiap ke pekan yang berhampiran untuk membeli peralatan rumah dan lauk pauk untuk di masak.

Aku mengemas rumahnya, mencuci toilet, mencuci cadar dan lantai rumahnya. Aku bakar ikan dalam oven yang kami dapat sempena perkahwinan kami. Aku tidak merasakan kepenatan dan tidak sabar menunggu ia pulang dan makan bersama.

Jam menunjukkan pukul 5 petang, aku memberanikan diri menghantar pesanan ringkas wassup kepadanya kerana aku bimbang mengganggunya yang sedang bekerja. “Assalamualaikum, awak tidak balik makan tengah hari ke?”. Dia balas ringkas, “Tidak”.

“Takpe la, boleh simpan untuk makan malam nanti”. Bisik hatiku. Aku tidak tahu apa yang ingin aku lakukan lagi. Perutku terasa sangat lapar tapi aku tidak punya selera untuk makan. Badan aku sangat penat tetapi aku tidak berdaya melelapkan mata di atas katil.

Aku sambung kerjaku mencuci tandas di rumah itu. Aku melihat lumut-lumut pekat di tepi kolam. “Mungkin sekotor ini hati aku hingga suamiku tidak menginginkan aku”. Aku menggosoknya dengan sekuat hati dan tanpa aku sedar air mataku mengalir dengan laju.

Aku menangis seesaknya sambil tanganku menyental kotoran2 yang ada di tandas itu, aku tidak sedar luka pada jariku. Sangat pedih waktu aku membasuh tanganku,mungkin tergesel batu-batu kecil marmar di kolam tadi. Jam menunjukkan jam 7 petang.

Aku menghidang makanan tadi di atas meja selepas aku panaskannya sekali lag. “Lepasni kalau dia balik, aku ingin memeluknya sekuat hati supaya dia tidak marahkan aku lagi.” Bisik hatiku. Aku ingin bertanya kepadsnya, adakah aku bukan isteri yang menyenangkan hatinya?.

Bermacam-macam perkara yang ingin aku lakukan dan katakan saat aku dihadapnya. Aku tidak sabar bertemu dengannya dan aku akan melayaninya dengan baik nanti. Satu pesanan wassup darinya masuk, aku membukanya. “Awak balik lah rumah sewa awak malam ni, saya mungkin akan balik lewat”.

Aku membalas, “Takpe, saya nak balik esok pagi, saya nak jumpa awak dan nak peluk awak”. Dia membalas lagi, “Balik la, saya tak nak, jangan sentuh saya apa-apa, saya rimas, saya tak sihat kan”. Aku membalasnya dengan air mata yang bercucuran di pipiku,

“Ok, baik… saya akan balik tapi awak kena balik dulu, saya nak jumpa awak sekejap je sebelum saya balik, saya janji saya nak salam je”. Dia membalasnya lagi, “Ok saya dalam perjalanan balik, awak boleh siap sekarang dan terus balik Ipoh.”

Aku mengemas pakaianku dan bersiap untuk balik ke rumah sewa ku malam itu. Setengah jam kemudian dia pulang, aku menunggunya di hadapan pintu, aku salam tangannya dan mencium tangan itu, tangannya masih terasa panas, wajahnya juga seperti tak bermaya, aku ingin memeluknya tapi aku tidak berani.

“Awak, maafkan saya ya sebab tak jadi isteri yang menyenangkan untuk awak”. Kataku kepadanya sambil tertunduk. Dia merenung wajahku tanpa berkata apa-apa. Aku keluar dari rumah itu dan air mataku deras mengalir. Aku memecut keretaku sambil tangisan yang tak mampu aku tahan.

Aku berhenti di sebuah shell di tepi jalan. Aku parking di suatu sudut yang jauh dari orang. Aku nangis dengan kuat, aku menangis sepuas-puasnya hingga aku terasa sangat penat dan mengantuk. Aku terlena tanpa aku sedar. Jam 12.00 malam aku terjaga dan aku mencari seven e yang berdekatan, membeli kopi mencari tenaga untuk aku meneruskan perjalananku.

Minggu yang KEENAM, aku tidak sabar untuk balik ke rumahnya, dia minta aku pulang ke rumahnya hari ahad kerana hari sabtu dia ada urusan kerja. Aku berasa sangat tertekan kerana aku sangat merindukannya. Sekian lama juga dia tidak membalas mesej ku semasa aku di rumah sewa.

Pada hari jumaat itu, aku kerja malam dan habis kerja jam 12 malam, selepas habis kerja, aku pulang juga kerumahnya. Aku telah sampai dihadapan rumahnya dan kelihatan ada rakan-rakannya di dalam rumah itu, aku manalifonnya dari dalam kereta dan memberitahunya bahawa aku ingin masuk ke dalam rumah.

Dia tidak membenarkan aku masuk kerana ada rakan-rakannya. Dia memarahi aku kerana tidak mengikut seperti apa yang dirancang, dimana aku akan balik ke rumahnya pada hari ahad. Aku pulang ke rumah ibu bapaku malam itu. Tidak tahu apa nilaiku sebagai isterinya berbanding rakannya itu.

Pada malam hari sabtu itu, aku minta izin untuk mengikuti rakan ku berjalan-jalan. Itu pun sebab aku sangat tertekan. Dia mengizinkan dan aku dan rakanku membuat video live di instagram. Malam itu aku sangat gembira. Aku melepaskan semua tekanan ku.

Kami berjalan di tepi laut dan makan bersama mereka. Keesokan paginya dia memarahiku kerana membuat video live itu, dia tidak suka jika orang lihat aku tidak bersamanya seolah dia sering tinggalkan aku. Mungkin baginya aku telah membuka aib rumah tangga kami.

Aku memohon maaf dan dia tidak membenarkan aku pulang ke rumahnya malam itu. Aku rasa sangat tertekan. Sekian lama aku pendamkan segalanya. Aku tidak mahukan apa-apa darinya. Aku hanya ingin dia ada di sisiku namun dia mula menjauhkan dirinya dariku dari minggu ketiga perkahwinan kami lagi.

Mengapa aku perlu meminta izin dan mengemis hanya untuk pulang ke rumah suamiku? Aku sangat tertekan. Hanya Allah yang tahu bagaimana rasanya rindu yang tidak terucap ini kepadanya. Perasaan marah dan tertekan menguasai diriku. Aku menghantar mesej kepadanya.

“Kenapa awak buat saya macam ini? Kalau awak tak suka saya lagi, awak boleh pulangkan saya pada keluarga saya dengan cara baik.” Dia tidak membalas mesej ku dan hanya membacanya sahaja. Aku jadi lagi marah. Aku menaip mesej lagi. Kali ini aku tidak tahu apa yang menguasai diriku.

Aku rasa sangat tertekan. Aku manaip mesej sambil aku menangis teresak-esak. Panggilan talifonku juga tidak diendahkannya. Aku manaip mesej keapadanya dengan bahasa yang agak kasar, “Lantak kau lahhh nak jadi apa pun”. Beberapa jam selepas itu ibunya menalifon aku dan meminta aku balik ke rumah suamiku.

Ibu menasihati aku dengan baik. Aku berasa sangat bersalah atas apa yang aku lakukan. Aku seolah lupa aku tidak sepatutnya melakukan seperti itu. Aku start enjin kereta dan bergegas balik ke rumahnya. Dalam perjalanan, dia menalifonku, aku mengangkat talifon dan memberhentikan kenderaan di bahu jalan.

“Awak tak payah balik rumah, saya nak jam 2 petang nanti, saya jumpa awak dan ayah awak di rest hause”, katanya kepadaku. Aku bertanya, “Kenapa nak jumpa ayah? Kita kan nak selesaikannya sendiri? Saya balik rumah awak ye? Saya nak minta maaf, saya buat salah tadi.” Balasku dengan nada memujuk.

“Tak payah, ada kawan saya di rumah ni, awak dengar je dengan baik nanti, apa yang saya nak cakap pada ayah awak, awak cakap apa tadi? Lantak kau la kan? “ balasnya dengan nada yang marah. “Saya minta maaf, tadi saya tidak sengaja… “ talian dituttup, belum habis aku merayu.

Aku berasa takut. Aku menangis sekuat hati di dalam kereta sementara menunggu jam 2 petang. Aku sampai di rest hause tersebut. Aku lihat ayah dan ibu ku serta suamiku di sebuah meja. Air sudah siap terhidang. Ayah aku menyatakan bahawa dia yang ingin berjumpa kami kerana keluarganya menalifon ayahku dan memberi tahu bahawa hubungan kami mempunyai masalah.

Dia tidak menafikannya, dia menyatakan kepada ayahku bahwa dia sudah tidak ada hati terhadapku. Muka ibuku berubah. Seperti halilintar terkena jantungku. Aku menggigil dan aku terkaku tidak mampu berkata apa-apa. Dia memberi tahu ayahku bahawa aku tidak pandai melayaninya,

tidak pernah bersamanya dan menyakiti hatinya. Aku memegang tangannya dan memohon maaf tapi ia menariknya lantas berkata. “Dah,saya dah tak nak, ini yang awak mahukan kan? Soalnya kepada ku. Aku tergamam melihat mukanya yang penuh benci terhadapku.

Ayahku penuh tenang berkata kepadaku, sekarang kakak dah dengarkan apa yang suami kakak cakap? Kakak kena terima yang dia dah tidak ada hati lagi dengan kakak. Aku hanya berdiam dan lidahku kelu menyatakan apa pun. Dia berkata kepada ayahku bahawa dia akan menguruskan proses ke mahkamah dua minggu lagi.

Hanya Allah yang mengatahui bagaimana perasaanku ketika ini. Tidak apa yang aku perjuangkan dalam rumah tangga ini hanya untuk bersamamu dan berada disisimu. Aku akui saat mula-mula aku menjadi isterinya aku tidak pandai melayaninya kerana perasaan maluku sebagai seorang wanita.

Aku bukan tidak mengerti bahawa hubungan ini sudah halal tetapi tidak mudah bagi seorang wanita yang mempertahankan maruah dan dirinya berpuluh tahun, lalu perlu diserahkan pada seorang lelaki yang masih terasa asing. Layani aku dengan baik agar aku tidak merasakan asing dalam hidupmu.

Aku akui terkadang aku emosi tetapi pintaku hanya untuk berada disisinya. Sekuat apa pun aku, aku tetap seorang wanita yang penuh dengan emosi. Andai aku berada disisimu aku merasa sangat tenang dan hilang segala emosiku. Aku seorang perempuan yang tidak mampu berjalan sendiri dalam malayari bahtera rumah tangga ini.

Pegang tanganku dan bawa aku bersama-sama. Tidak ada seorang perempuan pun di dunia ini tidak mahu bersama suaminya. Berterus terang seperti apa yang kamu mahukan dan bantu aku melakukan. Aku ini menjadi isterimu yang ingin dipimpin bukan datang dengan seribu kesempurnaan.

Aku seperti manusia lain yang tidak lari dari kesilapan dan aku juga punya sifat marah, janganlah terus menghukumku dengan jahat. Kisah ini kisah benar yang berlaku terhadapku. Perkahwinan yang dibina tidak sampai tiga bulan akhirnya hancur berkecai.

Seolah tiada lagi kasih dan sayang. Cinta yang hampir dua tahun lebih terbina kini berubah arahnya. Aku yang sangat merindui dan mencintainya kini terpaksa melupakanya dengan sangat dasyat. Aku sendiri terasa seperti ia satu mimpi ngeri yang menghantuiku sehingga kini.

Sumber : krt

Keluarga

Jijikrasanya dimadukn dgn prempuan sama umur dengan ank sulong prempuan sendiri

Published

on

By

Sejak kawin hingga sekarang suami saya tak pernah tidur dirumah isteri baru dia yang sedang sarat mengandung walaupun semalam.

Assalamualaikum min tolong hidekn profile saya. Saya nak share dan minta pendapat kawan2 tentang masalah saya sekarang.. saya dah berkhawin 24 tahun, anak saya 3 orang yang sulong 23 tahun kedua 20 tahun dan bongsu 16 tahun.

Sejak mula kahwin suami saya memang kaki ar4k, disk0 dan kaki prempuan.. saya fikir satu hari dia akan berubah. Bila saya mengandung anak bongsu dia semakin teruk naik tangan bila saya tegur kepala saya pun pecah berjahit dia kerjakan. pukol jangan cakap laa.. depan anak-anak pun dia pukol tanpa rasa bersalah.

Saya lahirkn anak bongsu saya pun saya bawa bag keperluan saya bersalin dan bawa kereta sendiri ke hospital sebab dia taknak balik asyik bercinta dengan perempuan sama krusus dia hana. Saya sebar je dengan semua dugaan demi besarkn anak2 saya.

suami bawa saya dengan anak2 pindah kl. dia cakap nak mulakn hidup baru tak nak mnum ar4k lagi.. saya rasa bersyukur.. tapi perangai kaki prempuan tu dia tak boleh tinggalkan.. walapun ada bukti dia tak kan mengaku malah mgamok pada saya.

Ada masa kantoi juga.. dia minta maaf dan pilih saya dengan anak-anak. banyak kali dia cakap nak berubah tapi tak berubah juga. sehingga la sebulan lepas dia mengaku pada saya yang dia banyak d0sa dan betul-betul nak bertaubat dia minta beri peluang setelah itu dia mengaku yang dia dah megandungkan perempuan ni dah msuk 7 bulan..

perempuan yang sama umur dengan anak sulong kami yang sedang gigih berbakti menuntut ilmu di universiti pendidikan sultan idris kos digree pendidikan tahun depan tamat.

Saya rasa jijikk dengan dia. memalukan saya. Saya gigih mendidik dan cari rezeki untuk keluarga dan anak-anak. Dia gigih buat m4ksi at.. yang perempuan tu pun dah tau suami saya dah berkeluarga tapi melayan. Cari ws suami saya pkl4-5 pagi saya pernah baca bila tanya suami tak mengaku..

saya mintak dia lepaskn saya.. sebab saya tak mampu lagi nak jaga dia. dah 24 tahun saya jaga sepenuh hati saya tapi dia tak berubah.. saya tak pernah tinggikan suami jika dia m4ki-m4ki saya diam dan iyakn.

Mungkin saya tak cukup baik lagi untuk dia.. Anak-ank semua ikut keputusan saya.. diaorang dah melihat 24 tahun saya menderiita.. suami saya mohon p0ligami dia heret saya ke mhkamah seperti saya tak ade hati walaupun hancor berkecai hati saya tetap saya gagahkn juga.. kes tertangguh sebab dia tak layak.

Family perempuan tu mendesak kawin sgera sebab kandungan dah masuk 7 bulan.. saya mintak lepaskan saya cara baik suami saya tetap enggan.. suami senyap ke Thai kawin disana. Dia mengaku dan saya rasa tak boleh terima semua ini.

saya nak lepaskan semua ni tapi suami saya taknak. dia asyik merayu jangan tingalkan dia.. dia akan mengamok kalau saya cakap nak pegi mhkamah.

Sejak kawin hingga sekarang suami saya tak pernah tidur dirumah isteri baru dia yang sedang sarat mengandung walaupun semalam. siang malam ada disisi saya. Saya banyak kali halau dia..

saya nak failkn cerrai tapi dia tak boleh terima sedangkn saya pun dah takboleh terima lagi dia dah banyak makan hati.

Sejak kawin saya dah lama berdikari semua saya uruskn sendiri anak2 hingga urusan rumahtangga. Bagaimana pendapat min dan kawan2. J1jik rasanya dim4dukn dengan perempuan sama umur dengan anak sulong perempuan sendiri. Kalau cantik dari saya takmgapa laa. ini yang muka Alamakk.. seram.

Reaksi warganet.

Iza Mk – erm….itulah permainan syaitan…. haram bagaikan nikmat tnpa rasa bersalah… yg kuat alhamdulillah.. yg lemah hanyut begitu shj….bile dh sah jadi is3, nikmat ditarik begitu shj..

hati x tenang jiwa meracau… alhamdulillah ank2 sis berjaya… move on je sis.. mohon pada allah… semoga dipermudhkn segla urusan buat sis n ank2.

Sharifah Hassan – Bgtu sbr ya puan hadapi rmhtngga mcm ni ya.. Thniah.. Klu saya.. Awal2 dh surrender.. Bab sush boleh lg.. Tp klu pukul balun. Maki hamun. Sepk terajng.. Minta maaf la.. Kita hrus cri jln kluar dn bhgia kn dri kita n ank2!! Smh puan brjya kluar Dr konflik yg memenatkn jiwa ni!

Muhd Ayub – Part last tu sy suka..seram.. Gamaknye pompuan tu x pernah rasa ada pakwe.. Tu sbb lelaki sebaya bapak dia pun dia sanggup serahkan tubuh.. Sbb dah gatei sgt.

Mdm Nour – part last tu alamak..hahaa… pelik lelaki otak ijau ni kdg tgok muka pmpuan tu bkn lawa muka pecah rumah pn bini lg lawa baik lg tp tetap nk cari lain jgk..nfsu apa x tau la.

Hasnie Has – Kalau dah tawar hati mintak di lpas kan saja puan. Saya pun 24 tahun bersama di lpas kan bertapa perih waktu tu hampir 2 tahun hari hari saya menangis. sekarang saya dah kahwin dng lelaki bujang yg muda setahun dari saya.. Yg banyak merawat duka saya. Tima kasih pd dia… Syukur ya Allah.

Missz Irie – Mgkin dia xnk cerrai sbb tkt hilang punca pndapatan la tu..kn puan yg cari rzki kluarga slama ni..kang dia nk dpt sumber dr mana.

Qairina Nina – Dah 24thn selama hidup bersama, kak yg bela dia..dia dah selesa kak tanggung dia memang lah taknak lepas.dia buat kak jd bank dia.

Siti Zaiemah Hashim – Pendapat sy… anak2 puan dah besar-besar…elok la puan pun cari kebahagiaan sendiri…alangkan madu yg muka seram tu pun laki puan terhegeh… apatah lg puan yg segak…bercerai je puan…di hujung-hujung ni carilah imam yg blh membimbing kita ke syurga…penat hidup seperti sekarang kan.

Sumber: krt

Continue Reading

Keluarga

Terpksa angkut gadis form 3. Mat rempit terkedu lps pintu blik dibuka. Terus dia lari utk bersolat

Published

on

By

Foto sekadar hiasan.

Nama aku Man. Memang nama sebenar dan aku harap jika dia membaca confession aku ni dia tahu yang dia masih dalam doaku. Oleh kerana dialah aku berubah walaupun aku terlupa untuk bertanyakan namanya.

Terima kasih juga kepada admin sekiranya sudi memilih confession aku ni untuk disiarkan…

Terima kasih juga kepada penulis (CPA) yang sudi memilih kisah aku ini untuk di jadikan sebuah penulisan yang lengkap walaupun cerita yang aku hantar itu agak berterabur dan lintang pukang ayatnya.

Malam itu dalam lingkungan jam 12 malam. Aku bersama beberapa orang kawan sedang minum minum di restoran mamak di sekitar Bandar Jerantut.

Tiba tiba dalam kesamaran cahaya lampu jalan, aku terpandang sesusuk tubuh sedang berjalan sambil menjinjing beg besar. Daripada paras rupa dan bentuk tubuh aku dapat teka usianya mungkin dalam belasan tahun.

” ‘Ushaa’ lah Man. Ada ‘rezeki’ kita shared lah. Kau kan romeo…”

Ujar kawan aku yang mungkin perasan aku sedang memerhatikan lenggok gadis itu. Atas desakkan dan cabaran kawan kawan, aku bangun dengan laju menuju ke arahnya. Dia kelihatan agak ketakutan dan cuba mempercepatkan langkahnya.

” Nak pergi mana bawa beg besar ni…?”

Tegur aku lembut. Dia diam dan masih berjalan.

” Depan sana tu gelap. Adik jalan sorang sorang ni bahaya. Nak kemana…? Bas stop dah tak ada bas. Teksi pun dah tutup.”

Dia berhenti dan memandang aku. Tepat ke mata aku. Jantung aku terhenti sebentar. Pandangan mata nya benar benar menusuk. Paras wajahnya yang lembut itu membuat aku akui memang sempurna sekali ciptaan tuhan.

” Bas malam pun tak ada ke…? ”

Soalnya naif. Aku menggeleng dan memujuk dia supaya ikut aku ke kedai mamak itu.

” Mari ikut abang kita minum minum dulu. Kat sana kawan kawan abang semuanya baik baik. Mamak tu buka 24 jam. Kita ‘lepak’ sana dulu tunggu sampai pagi. Lepas tu abang hantar pergi bas stop…”

Beberapa minit mendiamkan diri akhirnya dia bersetuju. Aku membantu dia membawa begnya. Keras dan berat…!! Aku hairan kerana anggaran berat yang berada di dalam beg itu bukanlah seperti membawa sejumlah baju.

Dia duduk di sebelah aku. Tenang menyedut Nescaffe ais.

” Saya nak buat ‘call’ sekejap…”

Dia bangun meninggalkan begnya berjalan menuju ke ‘public phone’ yang berada tidak berapa jauh daripada kedai mamak itu. Aku mengambil kesempatan itu membuka beg yang dibawanya tadi.

Bukan niat untuk menceroboh peribadinya tetapi untuk pastikan kami selamat berada bersamanya. Bimbang jika dia salah seorang yang dijadikan sebagai ‘kambing hitam’ oleh pengedar ddah.

Benar jangkaan aku. Bukan pakaian sahaja yang berada di dalam beg tersebut tetapi ada beberapa buah buku sekolah dan senaskah Al Quran.

” Bawah umur lah. Aku tak nak masuk penjara sebab r0g0l budak bawah umur. Aku rasa budak ni lari daripada rumah lah sebab dia bawa dengan buku buku sekolah sekali. Nak pergi mana malam malam ni. Esok isnin kan sekolah…”

Kawan aku bersuara berdasar kan apa yang di tulis di buku tersebut dia masih di tingkatan 3. Aku segera tutup zip beg tersebut. Dia datang menghampiri kami tanpa sebarang syak wasangka.

” Call siapa…? So nak pergi mana ni…?”

Aku juga mula berasa bimbang untuk berada bersama budak bawah umur yang kemungkinan besar sedang melarikan diri daripada rumah itu. Kawan kawan aku seorang demi seorang berlalu pergi meninggalkan aku bersama dia.

” Entah. Tak tahu. ‘Call’ kawan tadi dia tak angkat…”

Jawab dia perlahan. Ada air mata mengalir di pipinya. Aku tewas. Tidak sampai rasanya hati untuk meninggalkan dia keseorangan di situ. Akhirnya aku mengambil keputusan untuk membawa dia bersamaku. Tapi kemana…?

Aku buntu. Mana mungkin aku membawa dia pulang ke rumah. Mengamuk pula mak dan ayah aku nanti kerana bawa anak dara orang balik ke rumah pada malam malam buta begini.

Akhirnya aku mengambil keputusan untuk membawa dia ke rumah satu satunya kakak yang aku ada di Felda Kota Gelanggi. Agak jauh daripada bandar tersebut supaya dia dapat berehat dengan tenang.

Setibanya di rumah kakak ku, aku disoal dengan pelbagai soalan. Semuanya aku jawab hanya dengan mendiamkan diri. Bukan niat aku untuk membisu tetapi memang aku tiada jawapan untuk setiap soalan soalannya tadi.

Aku sendiri tidak tahu kenapa aku sanggup membawa dia dengan hanya menunggang RXZ di malam hari, meredah hujan dan kabus ke rumah kakak aku. Bukan ke hotel atau ke rumah bujang kawan kawan.

Aku juga tidak tahu siapa dia, daripada mana asalnya dan kenapa dia berada di tengah tengah bandar itu sendirian. Apa yang paling melucukan, aku sendiri tidak boleh menjawab soalan kakak kepadaku tentang siapa nama gadis itu.

” Kau ni tempah maut betul lah Man. Bawa anak orang malam malam macam ni. Nama tak tahu, anak siapa, dari mana… Kakak tahu esok kau bawa dia keluar sebelum abang kau balik. Kau bukan tak tahu abang kau kerja apa…? Nanti dengan kau, aku dia campak dalam lokap…”

Omel kakakku terus masuk dalam bilik. Aku menghampiri dia. Kakakku langsung tidak menegur dia. Tapi tak apalah asalkan kami dapat tumpang bermalam.

Aku pimpin tangannya bawa ke bilik. Aku ambil tuala yang diberikan oleh kakak ku tadi. Aku lap muka dan rambut nya yang basah. Aku minta dia mandi untuk segarkan diri.

” Abang tak tahu kenapa adik boleh berada bersama abang malam ni. Abang juga tidak tahu dan tidak mahu tahu apa masalah adik. Cuma abang mahu adik rehat dan tenangkan diri. Adik selamat dengan abang di sini. Esok abang akan hantar adik ke mana sahaja adik nak pergi.”

Nyataku padanya. Aku pun tidak tahu kenapa aku boleh jadi ‘semulia’ itu pada malam tersebut. Sedangkan aku bukanlah golongan orang yang baik.

Aku seorang ‘mat rempit’ yang sering mendapat habuan tubuh wanita sebagai hadiah. Jika minta dipilih sebatang tubuh perempuan dengan wang ringgit aku rela memilih tubuh itu.

Berbekalkan wajah yang agak menarik dan poket yang tebal memudahkan lagi aku mencari mngsa daripada seorang perempuan kepada perempuan yang lain dalam masa itu terus terang aku nyatakan aku tidak pernah ‘merasa’ dara…! Mungkin belum ‘rezeki’ aku.

Malam itu aku gelisah bila memikirkan tubuh kecil molek yang sedang lena di bilik. Aku kepanasan tidur di ruang tamu sedangkan hujan diluar tidak berhenti mencurah. Aku bangun dan membuka pintu bilik yang tidak berkunci.

Dia lena memakai kain batik yang sedikit tersingkap menampakkan betisnya yang putih. Aku berpaling, akal ku melarang memandangkan dia masih di bawah umur dan jika dia buat report aku akan di cas seorang per0g0l.

” Kenapa…?”

Tiba tiba dia bangun dan duduk dibirai katil. Aku menelan air liurku yang terasa amat pahit sekali.

” Owh abang nak pastikan adik okay dan jangan lupa kunci pintu… Bimbang….”

” Adik okay… Abang kan ada… Apa adik nak takut…”

Dia jawab lalu kembali baring di katil sambil menarik selimut. Allah SWT sahaja yang tahu bagaimana aku menahan nfsu yang selama ini aku gagal mengawalnya. Aku terus menutup pintu bilik dan laju menekan lock dari dalam.

Aku berlari ke bilik air, mandi dan terus berwuduk. Aku solat Isya’…!! Yaaa aku solat Isya’ yang pertama setelah hampir belasan tahun aku tinggalkan. Baru aku tahu betapa letih dan lesunya jika kita berlawan dengan godaan nfsu. Alhamdulillah aku berjaya.

Azan Subuh bergema dan aku juga solat Subuh…!! Allahuakbar…. Sepanjang malam itu aku hanya duduk di sejadah. Kuasa tuhan… Disaat aku hampir tewas berlawan dengan nfsu aku minta pertolongan dariNya dan ternyata aku tidak gagal…

Aku ketuk pintu bilik dia minta dia bersiap dan seperti aku janjikan dengan kakak sebelum kakak aku bangun, sebelum terbit fajar aku akan bawa dia pergi.

” Kemana…?”

Soalku padanya bila dia membisu. Pelukkan tangannya erat dipinggangku dan dapat aku rasakan kepalanya lentok di belakang ku. Mungkin masih mengantuk.

” Lena tak tidur malam tadi…?”

Soalku lagi bila dia masih membisu.

” Lena… Abang…?”

Soalan apakah ini dik… Hatiku bersoal kembali.

” Tentulah lena… Hujan kan…!”

Aku tipu sedangkan mataku tidak mampu lena walau sesaat pun. Tubuhnya yang sedang memekar itu menari nari dimataku seorang lelaki yang punyai nfsu.

” Cepat lah buat keputusan nak kemana adik oi… Sekejap lagi kita nak keluar simpang Felda. Samada nak balik ke Jerantut semula atau ke Jengka…”

Kataku perlahan.

” Saya nak buat call…”

Katanya perlahan. Aku berhentikan motor di sebuah ‘public phone’.

” Kawan adik cakap apa…?”

Soalku lembut dan dia tunduk lalu menangis… Aku terdiam kaku…

” Dia tak angkat. Malam tadi dia suruh saya tunggu dekat bas stop nanti dia ambil. Kemudian saya call dia dah tak angkat…”

Jawabnya perlahan…

” Boyfriend…?”

Aku cuba meneka. Dia mengangguk.

“Lari dari rumah sebab boyfriend…?”

Aku meneka lagi.

” Saya keluar dengan dia tengok wayang, balik dah lewat. Abang dapat tahu saya keluar tengok wayang dia marah. Abang nak hantar saya ke sekolah budak budak jahat. Saya tak mahu. Saya takut…”

Akhirnya dia bercerita…

” Allah dik… Meh sini abang nak cakap. Abang ada 3 orang adik. Salah seorang tu sebaya dengan adik tingkatan 3. Abang mana yang nak tengok adik dia buat jahat. Abang pun tak nak tengok adik abang jadi jahat walaupun abang sendiri jahat.

Tiap kali abang marah abang selalu ugut nak hantar ke juvana lah, nak tanam diorang hidup hidup lah Tapi hakikatnya abang tak buat pun. Marah tu tanda sayang dik…”

Nasihatku dan aku juga minta maaf kepadanya kerana aku telah membuka beg dia malam tadi. Dia menangis di bahuku. Aku peluk dia kuat kuat tapi bukan bernfsu. Tiada lagi nfsu kesumat dijiwa aku untuk dia.

Aku pandang dia hanya sebagai adik walaupun sebenarnya aku tidak punyai adik. Aku terpaksa menipu dia supaya dia faham erti kemarahan seorang abang.

” Saya nak balik Kuantan rumah mak. Tapi… Boleh ke abang hantarkan…?”

Akhirnya dia bersuara setelah hampir sejam membisu dan aku menanti dengan sabar dia membuat keputusan.

Kuantan…? Allah jauhnya. Bukan aku tidak mahu menghantarnya. Aku bimbang aku akan hilang pekerjaan memandangkan sudah beberapa hari aku sudah ponteng kerja termasuklah hari itu.

” Jauh tu dik… Apa kata abang cari tiket bas, abang temankan adik sampai bas datang sehingga bas itu bergerak…”

Aku memujuk lagi. Dia mengangguk dan aku bersyukur. Aku hulurkan sejumlah duit untuk bekalan dia di sepanjang perjalanan. Selepas bas bergerak meninggalkan Bandar Jengka. Aku pun bergerak pulang ke Jerantut.

Itu cerita 23 tahun lalu. Yaaa cerita ini agak lama berlaku. Aku juga sudah insaf dan bertaubat tetapi ia tidak pernah padam daripada ingatanku.

Sebenarnya tiada niat untuk aku membangkitkan cerita lama. Cuma baru baru ini aku terbaca artikel seseorang yang mempertikaikan tentang per0g0l dan mngsa. Siapa yang bersalah…? Per0g0l ataupun mngsa.

Terus terang aku nyatakan disini. Pada malam tersebut jika aku inginkan, boleh sahaja aku memaksa atau mengambil kesempatan diatas kenaifan dia.

Waktu itu dia sangat tidak berdaya kerana di dalam poketnya hanya ada beberapa keping note 1 ringgit sahaja. Lelaki yang diharapkan untuk menjemputnya langsung tidak menunjukkan muka. Dia hanya ada aku. Tapi kenapa aku masih mampu bertahan kerana aku masih waras…!!

Tik Tok, Filter camera, Selfie atau apa sahaja gaya hidup kita di media sosial sebenarnya tidak ada kena mengena dengan issue r0g0l…!! Ada jer yang berselfie menggunakan filter itu tertutup auratnya… Ada jer yang bermain Tik Tok itu datangnya daripada golongan yang sudah ‘senja’.

Tapi aku tidak lah bersetuju jika anak anak aku beraksi seperti itu di media sosial kerana agak kurang manis akhlaknya. Setakat selfie menggunakan filter masih aku boleh terima kerana semua orang ingin kelihatan cantik dan menarik.

Jangan sesekali menyalahkan mngsa apabila berlakunya kes r0g0l kerana kita tidak berada di tempatnya. Kita tidak tahu betapa ‘struggle’ nya dia melawan si per0g0l.

Kita tidak tahu bagaimana cara dia mengatasi traumanya kerana telah menjadi mngsa r0g0l. Ianya adalah salah daripada si per0g0l itu sendiri. Gagal menahan nfsu…!! Gagal menggenggam Iman…!!

Iman dan kewarasan kita, kita sendiri yang pegang. Bukan mereka yang berpakaian s3ksi, bukan mereka yang menggunakan filter ketika berselfi dan bukan juga mereka yang bermain dengan aplikasi tik tok.

Sebenarnya ia datangnya daripada hati. Ramai jer kita lihat orang yang tidak menutup aurat khususnya yang bukan Islam terselamat daripada menjadi mngsa r0g0l.

Cuba fikirkan sejenak, jika berlakunya kejadian r0g0l di mana mngsanya adalah terdiri daripada wanita yang menutup aurat, nenek tua, warga OKU, kanak kanak kecil dan bayi bayi baru lahir. Adakah mereka yang bersalah membenarkan diri mereka dir0g0l…?

Iman…!! Tanyalah hati, peganglah Iman. Semuanya bermula daripada situ. Hanya kewarasan dan iman yang bezakan kita dengan binatang.

Tanpa iman dan akal yang waras kita sama dengan binatang yang sering kelihatan mengejar mngsa hanya untuk melepaskan sepancut nfsu kemudian tinggalkan dia bersama benih tanpa rela.

Aku tidak pandai bermain dengan hadis seperti beliau. Aku bercerita melalui pengalaman. Itu pengalaman aku. Setelah aku di datangi oleh tetamu satu malam itu, aku sedar bahawa aku boleh mengawal nfsu. Selepas hari itu sehinggalah ke hari ini…

Alhamdulillah tiada lagi perempuan yang aku tiduri. Aku lebih mendekatkan diri dengan Allah… Bukan kerana melihat sebatang tubuh kita berkehendakkan s3ks… Bukan…!! Ianya boleh dikawal dengan iman dan akal kerana kita bukannya binatang yang bernafsu buas…

Reaksi warganet

Noorsha Adam –
23 tahun lepas, maknanya berlaku pada tahun 1997. ‘adik’ tu sebaya dengan saya. Memang zaman tu dah macam trend remaja lari rumah. Tahniah confessor kerana dapat mengatasi situasi dengan baik waktu tu.

Puan Zuera –
Cerita yang menarik, banyak pengajaran. Asbab dia, encik berubah menjadi lebih baik. Terima kasih menjaga dia, melawan nfsu encik pada malam itu.

Encik memang seorang lelaki yang gagah, kerana berjaya melawan nalfsu sendiri. Semoga sentiasa dilindungi Allah.

Aslina Majid –
Penjnayah tu sendiri kalau dia nak buat jnayah, ada ada pilihan. Nak buat atau tak. Mana boleh salahkan mngsa. Mngsa pun tak tahu dia akan jadi mngsa. Apa dia boleh buat, kurangkan risiko.

Tapi macam dalam confession ni, celah mana budak tu nak kurangkan risiko? Kalau dia tau nak jadi macam tu, awal awal lagi dia takkan lari dari rumah. Itupun kalau dia tahu.

Tapi apa tindakan dia sebelum tu, dah pun dia lalui. Kenapa nak pertikaikan benda yang dah lepas? Kira confessor ni bagus la sebab dia fikir situasi diri dia waktu tu. Dia ada pilihan. Dan dia buat pilihan terbaik dengan solat. Sapa la kita nak judge benda dah lepas. Bukan boleh ulang balik ke masa tu pun untuk buat pilihan lain.

Zul Iman Ismail –
Zaman zaman sebelum ada handphone yang ada internet ni memang selalu trjadi situasi KL Menjerit ni. Sata pun pernah ada pengalaman tu.

Tak memasal tengah malam hantar remaja pompuan balik rumah kakak dia masa terjumpa dia jalan sorang sorang tengah malam sebab BF tinggalkan dia tepi jalan yang sunyi.

Nak suruh dia tumpang rumah saya memang tak lah sebab saya pun masa tu tinggal dengan orang tua. Saya lagi takut tak sempat jawab penyapu terbang dulu hinggap kat kepala huhu. Banyak jugak la pengalaman peristiwa KL Menjerit time tu..

Iema Batli –
DUlu ada kes rg0l dalam bas, kalau ada yang masih ingat. Seorang perempuan baru balik dari kerja. Tunang si wanita tunggu tunang dia di bus stop. Tapi bus yang patot nya berhenti dekat bus stop tak berenti.

At the end jumpa bus tu dekat tepi jalan dengan wanita tersebut dah di bnuh dan di rg0l. Tapi pakaian wanita tersebut tutup aurat. Pakai tudung.

Si pelaku which is pemandu bas bila di siasat ada amalan syiirik. So nak salah kan siapa dalam kes ni ??. Pemandu bas tu atau perempuan tu…?

Jnayah adalah pilihan. Kita diberi akal untuk pikir mana baik mana buruk. Kalau nak kata sebab pakaian s3ksi penyumbang jnayah rgol itu rasa tak sesuai kot. Sebab manusia diberi akal yang boleh beza baik dan buruk. Tu je yang membezakan manusia dengan haiwan.

Dari – Man (Bukan nama sebenar) / IIUMC

Continue Reading

Keluarga

Gara2 parking dpn aparment jiran uri ank2 syurgaku spt dikoyak2 smpai d0ktor pun Hairan

Published

on

By

Assalamualaikum… Sudah lama aku ingin ceritakan. Tapi asyik tertangguh sahaja. Bukan apa mesti ada yang terfikir zaman milineum ini masih wujud ke manusia yang bersahabat dengan ibl1s…… Aku sendiri pun tidak sangka akan terjerumus dalam kisah ini.

Sebelum itu aku hendak beritahu dulu latarbelakang aku. Ok..Aku dilahirkan dalam family yang berlatar belakangkan agma. Ayahku seorang ustz. Bukan ustz kaki lima ye.

Ayahku merupakan lulusan dari UKM jurusan Perundangan dan Syariah. Jawatan terakhir ayahku “PENGETUA SEKOLAH MENENGAH”. Ibu plak surirumah sepenuh masa dan seorang yang sangat titikberatkan tentang agma pada kami adik beradik.

So, boleh tahu la mcmn ye. Aku plak merupakan bekas pelajar “SMKA” dan juga graduan dari salah sebuah Universiti Tempatan.

Part 1

Aku tidak mahu cerita pasal familiku sbb tidak ada kaitan dengan jiran-jiran aku. Aku sudah berkahwin dan dikurniakan 3 cahayamata lelaki. Alhamdullillah sebab mendapat suami yang sangat baik dan bertanggungjawab.

Aku tinggal di Selangor. Alhamdullillah selepas mendapat anak ke 2, suami dapat beli rumah sendiri. Sebuah rumah Apartment. Gembiranya tidak terkira impian nak ada rumah sendiri termakbul.

Masa tu aku lihat jiran-jiran dengan mata kasar baik dan positif la. Selepas hampir 6 bulan tinggal dirumah sendiri baru nampak perangai negatif jiran-jiranku.

OOOpppss lupa nak bagitau rumah aku di tingkat 1 sahaja. Yang bermasalah jiran yang tinggal ground floor. Parking awam jadi hak milik mereka. Lagipun ni Apartment bukan Kondo. So nak parking mana-mana adalah bukan milik siapa-siapa.

Bermulah mimpi ngeri aku sekeluarga sbb aku pegi parking kete depan rumah jiran ground floor. Korang tau tak tengah azan maghrib berkumandang dia datang buat bising ketuk-ketuk pintu rumah aku. Dah la aku penat balik keje so aku suruh laki aku yang tanya dan settlekan.

Yang datang tu si perempuan Ibl1s tau. Dia cakap aku parking kete tempat dia. Ehhhh…. parking tu awam so tiada milik siapa-siapa ada hati nak ngaku sendiri punya. Laki aku jenis cool so dia suruh lepas mandi dan solat maghrib pegi alih. Aku ikut je wlaupun tidak puas ati.

Rupanya kisah pasal parking kete dijadikan isu besar oleh jiran ibl1s aku tu. Sebenarnya aku dan suami tidak tahu pun kami disih1r. Tapi mula rasa selepas aku lahirkan anak yang bongsu pada tahun 2013. lepas habis pantang Allah tunjuk satu-satu. Yang paling teruk kena suamiku la.

Untuk pengetahuan semua suami aku ni jenis tidak bersos**l. Hidupnya hanya ditempat kerja dan rumah. Nak kemana-mana mesti bersama-sama. Jenis lembut orangnya. Susah nak tengok dia marah tapi seorang suami dan ayah sangat tegas.

Jenuh berubat gak. Tapi selalu pegi Darul Syifa’ (anak murid aruwah Dr Harun Din). Siap panggil ustaz2 darul syifa’ datang rumah lagi. Buat pagar rumah dan baca yassin.

Masa tu masih tidak tahu jiran Ground Floor tu yang buat sih1r. Tapi lama-lama keluarga aku huru hara. Hidup tak tenteram kalau kat rumah. tapi bila pegi keje ok je. Akhirnya kami jumpa sorang “Hamba Allah” ni. Dialah yang banyak tolong dan ajar macam mana lindungi diri.

Lepas tu satu-satu aku tahu jiran ibl1s ground floor tu bela apa. Macam-macam ibl1s set4n. Ada hntu raya, pnanggal, plesit dan t0yol pun ada. Patut la laki bini kerja gitu-gitu tapi hidup mewah rupanya ada income sampingan dari si T0yol. Tapi aku dan suami tak ada plak nak pegi serrang.

Kami memang serah betul-betu bulat-bulat kepada Allah sahaja. Tapi yang tak best anak-anak pun diaorang buat. sedih sangat sbb anak no 2 si laki jiran tu pegi pukol lepas geram kat anak aku.

Salah urat skit kat leher anak. Tapi mcm biasa aku dan suami macam orang b****h je tak ada nak buat report atau apa. Tentu tertanya-tanya mcmn kami tahu. Anak sulung nampak kelibat laki jiran tu pukol adik dia….. Kesian anak-anak. sedih tak payah cakap.

Bukan itu sahaja, aku kehilangan 2 anak dalam kandungan akibat perbuatan jhat jiran ibl1s ground floor tu. 2 kali guggur kandungan dah nak masuk 4 bulan. Aku kena tahan diwad selama 3 hari 4 malam sebab kali ke 2 guggur ada masalah.

Bayangkanlah diaorang s3ksa hidup aku dan tambah kesedihanku. Apa yang mistik uri-uri anak2 syurrga aku seperti dik0yak2 sampai doktor pun naik heran.

Ye betul aku memang tahu angkara suami isteri jiran ibl1s ground floor tu…Sedih jangan cakap la. Tapi aku pujuk diri aku takde rezeki. syukur nywa masih ada sebab anak2 aku yang 3 orang masih perlukan aku.

Suami memang betul-betul marah tapi apa kami boleh buat. Hanya diamkan diri dan berdoa agar Allah bagi pembalasan yang dasyat kepada mereka tu.

Sabar pun ada batasnya. tapi tu la sebab yakin biar Allah yang balas so 5 bulan lepas anak aku kena pukol laki jiran ibl1s aku tu m4ti kemlangan. Aku pun tak tahu sebenarnya. Almaklumlah kami suami isteri kerja dan tak nak ambil tahu hal-hal jiran-jiran kat situ. Punya la bersyukur.

Akhirnya Allah dengar rintihan kami…..syukur sangat-sangat sebab jiran tu balik kampung dan dah tak tinggal area rumah aku.

Ingatkan dah settle. Rupanya belum lagi….Allah betul-betul duga kami sekeluarga dengan jiran-jiran ibl1s aku. Nanti kita sambung lagi…..Yang ni Jiran ibl1s aku lagi dasyat lagi ilmunya… Patut la diaorang kawan baik.

APAPUN TERJADI KENA YAKIN BAHAWA ALLAH SAHAJA YANG MELINDUNGI KITA SEMUA. JANGAN SESEKALI BERSAHABAT DENGAN IBL1S SET4N DURJANA.

Reaksi warganet.

Besitoh Mahmud – Mcm mana adik boleh yakin sangat jiran tu yang sihir, andai tk betul macam mana. Jangan samakan dia dengan iblis, iblis tu dilaknat Allah.

Amirifiq Irwan – PENGETUA SEKOLAH MENENGAH okay bapanya.. Bagus dikasi caps lock semua perkataan dlm tu. Baru sampai ke pembaca akan tahap keimanan keluarga confessor.

NA RA – Semoga awak tak berjangkit dgn perangai jiran2 awak tu.. sye bace ayat2 dlm confession ni pun mcm… hmmm.. dasyatt jgk.

Senora Haznina – Aku je ke yg rasa confession ni semacam je? Start pada dia tulis huruf besar jawatan ayah dia pun dh semacam. Mention pulak latar belakang family yg kuat agama.Then bila mention suami dia jenis tak bersosial duk rumah, apa yg jd lepas tu kt suami dia sebenarnya? Dia cuba bgtau org yg bersosial je ke yg akan kena sihir ni?

Herm, pengajaran yg aku dpt dari confession ni ialah bukan sifat iblis je yg kita kena jauhkan. Tp sifat holier-than-thou pun kena buang jauh2 juga.

Nurul Najiah Norefendie – Kenapa rasa macam confessor ni sebenarnya ada penyakit hati juga? Sikit sikit sihir. Sikit sikit sihir. Jiran je la iblis. Confessor ni pula semulia malaikat barangkali. Hm, wallahualam.

Ira – Kalu nak sambung cerita..mohon elokkan bahasa. Jgn samakan org dengan iblis semudah mudahnya. Latar belakang awak baik kan.. tulis elok2.

Lydia Ed – Pernah kena masa menyewa. Jiran jahanam siap bawa parang naik atas. Nasib baik saya dh turun bawah masa tu. Kereta dua kali dia pancitkan tayar. Mentaliti sampah. Moga kucar kacir hidup jiran jahanam mcm tu aniaya org.

Nur Shahadah – Tah la.. Bila baca jawatan siap huruf besar, macam sesuatuu sgt selalu kalau berubat di tempat yg betul, dia x da main tuduh2 org tu org ni.

Labu Joe – Kena sihir sbb parking atau ada sbb2 yg lain? Selalunya org hntar sihir sbb dendam, cemburu yg melampau… Tapi ni sbb parking je.

Lily Rahman – kenapa cerita dia macam tergantung, nak cerita tapi macam taknak cerita. gaya penulisan cerita pun elokla sikit asik part menuduh je..nak simpati pun tak dapat.

Nur Halilah Lutpi – Klu hidup berjiran mmg kena pandai sosial sikit. Klu ta pandai sosial hidup lah dlm hutan, banglo ke. Klu lah jiran iblis tu hidup mewah, pelik jgak nape masih nak duduk rumah apartments /flat sebab parking pun ta disediakan. Apartment biasa parking sorang satu. Ni mesti rumah flat murah. Sume dikira parking awam. Hidup ni kdg2 kena Terima baik buruk manusia yg ta sama mcm kita.

Alhamdulillahh kita dilahirkan dlm keluarga yg beragama tapi klu sikap tolak ansur tade antara jiran, mcm mana ye nak cakap. Soal dy berkwn ngn iblis tu mmg sesuai tu diluar jangkaan. Kita ni ta boleh nak ubah org lain bila keadaan dah terdesak mcmtu, jadi tuk langkah keselamatan atas dasar sayang kan anak, suami, family. Kita kena ubah diri kita sendiri. Alhamdulillahh doa n berserah pada Allah, itu mmg perlu n wajib.

Tapi usaha tuk perubahan pun penting. Saat2 genting mcmni ta payah la bersyukur dgn kematian anak org lain. Hitam betul hati tu. Patutlah diuji. Keluarlah cari jalan penyelesaian. Bukan ta bijak bersosial tapi bab tangani masalah pun kurang bijak. Kata anak ustaz, harusnya bijak.

Sumber : Dayna Idaman (Bukan nama sebenar) / IIUM / figuraku

Continue Reading

Trending

error: Content is protected !!