Connect with us

Keluarga

Kebahagian Aku Diragut Permpuan Muda, Terkejut aku Tgk Prmpuan tu mcm Buncit, Rupanya ini yg Berlaku

Published

on

Assalamualaikum w.b.t dan salam sejahtera. Kisah sedikit panjang. Keseluruhan pembacaan 5min.

Saya wanita berumur pertengahan 30-an, sudah berkahwin lebih kurang lima tahun dan mempunyai dua orang anak. Saya kahwin agak lewat.

Suami saya muda 3 tahun daripada saya. Kami tak bercinta sebelum kahwin.

Saya memilih dia kerana kesungguhan dia untuk memiliki saya selain daripada sebab-sebab wajib yang lain seperti solat, family dan pekerjaan tetap walau tahap SPM (dia ada degree).

Saya banyak buat hal sebenarnya sebelum kahwin. Yelah, sebab hati tak betul-betul suka kan. Salah sikit saja saya minta putus.

Dia buat saya terasa, saya terus bergegas nak balik, hingga dia kemalangan terlanggar lori lepas kami berjumpa.

Katanya (lepas tu) sebab dia tak boleh fokus memandu sebab risau saya marahkan dia.

Saya ignore semua message dia hingga dia terpaksa telefon ayah saya, bagitahu yang kami ada masalah.

Ayah saya yang pujuk saya, untuk terima dia semula sebab ayah saya kata dia macam nak menangis ketika cerita pasal saya tak hiraukan dia walaupun ketika dia sent gambar dia kemalangan.

Suami saya bukanlah citarasa saya dari segi fizikal. Badannya besar, tinggi. Selalu cakap nak diet, tapi susah sebab dia suka makan.

Kulit sawo matang, kulit biasa lelaki melayu tapi manis tu tetap ada. Suka pakai kain pelekat dan baju melayu ke mana-mana.

Sebab dressing dia macam orang tua, selalu orang sangka yang saya lebih muda daripada dia. Saya ceritakan semua ni ada sebabnya.

Dua tahun lepas, berlaku hal yang tak disangka dalam rumah tangga kami.

Ketika saya berada di rumah keluarga suami, ibu bapa mertua menyebut yang sebelum suami saya berkahwin dengan saya, suami pernah nak dijodohkan dengan anak sepupu suami.

Masa tu suami saya baru frust, kira dia setuju je. Lepas suami jumpa saya, dia berubah fikiran dan rancangan tu batal macam tu je.

Tapi selepas anak saudara mak mertua saya jatuh sakit (terminal illness), dia menuntut janji tu semula.

Katanya nak ada orang yang jaga anak dia lepas dia meninggal.

Perempuan tersebut, sepupu suami tu saya namakan dia Yuna. Yuna ni anak perempuan tunggal dan bongsu. 3 orang abang dia dah berkahwin dan duduk jauh.

Mak si Yuna dah meninggal lama juga, sejak Yuna sekolah rendah. Bapak Yuna ni anak saudara mak mertua saya.

Mertua saya ni anak bongsu. Anak saudara dia tu anak sulung kakak dia yang sulung.

Salasilah tu berbelit sikit tapi boleh dikatakan keluarga jauh juga.

Suami saya kata, sejak dah besar, diorang jarang jumpa. Kecil-kecil dulu selalu juga. Keluarga mertua tak paksa, lagi-lagi kalau saya tak boleh terima poligami.

Tapi mereka cadangkan kami sama-sama pergi negeri jiran untuk melawat bapak si Yuna yang sakit ni. 2 jam perjalanan je.

Waktu tu saya sebenarnya tak tahu nak rasa apa. Dalam hati saya, saya confident yang suami terlalu sayangkan saya dan anak2.

Dia tak kan buat apa-apa keputusan yang membelakangi saya.

Suami saya ni suka bergurau dan bercakap. Apa-apa yang jadi kat tempat kerja pun dia cerita. Nak buat apa-apa pun dia akan cakap.

So takkan keputusan sebesar ni dia nak buat sorang-sorang kan.

Dalam rumah tangga kami, saya yang selalu lebih matang daripada suami. Dia pun selalu cakap, dia banyak belajar daripada saya.

Masa jumpa keluarga si Yuna ni kali pertama, memang langsung takde sebut pasal kahwin.

Cuma saya perasan bapak Yuna ni macam hint sesuatu bila dia kata takut Yuna ni tinggal sorang-sorang lepas dia takde.

Yuna ni muka budak-budak dan badan dia kecil, nampak macam baru sekolah menengah padahal sedang belajar di IPT.

Tengok dia berborak dengan suami pun nampak macam abang adik. Takde gedik-gedik cover ayu semua tu.

Suami saya siap usik dia pasal boyfriend lagi. Dia panggil suami saya abang. Beza dorang dalam 9 tahun.

Panjang sangat nak cerita. Tapi cut the story short, lepas jumpa family Yuna, saya yang minta suami saya untuk terima Yuna.

Mungkin kerana saya kesian tengok ayah Yuna yang terlantar masa tu.

Saya takut kalau saya menghalang, apa-apa jadi nanti family suami akan blame saya.

Lagipun suami saya dah terlanjur berjanji kan. Dia mungkir pun sebab saya.

Selain daripada tu, jauh di sudut hati saya rasa suami saya dan Yuna memang tak ada apa-apa perasaan pun.

Yuna tu muda, lincah, pakaian trend ala-ala K-pop yang tutup aurat tu. Mesti dia nak lelaki yang sebaya. Yang handsome, ala-ala K-Pop ke. Bukan macam suami saya.

Med Soc pun tak ada, game tak main, shopping mall tak suka pergi. Kalau berjalan pun untuk cari tempat makan je biasanya.

Saya dapat rasa dia setuju pun untuk puaskan hati ayah dia je. Memang saya nampak Yuna ni manja sangat dengan ayah dia masa saya datang hari tu.

Masa akad nikah, saya ada di situ menyaksikan pernikahan mereka yang boleh tahan meriah.

Malam tu suami tidur di bilik dengan saya. Rumah family Yuna rumah kampung, ada banyak bilik. Saya diberi bilik sendiri untuk saya dan anak-anak.

Menurut suami, lepas ni tak akan ada apa yang berubah. Yuna tetap akan tinggal di rumah dengan ayah dia sebab dia masih belajar dan ayah dia sakit.

Dia ulang alik rumah ke IPT. Suami saya tetap akan tinggal dengan saya macam biasa.

Tiada giliran. Saya pernah dengar family suami sebut macam nikah gantung.

Kira suami tak wajib lagi bagi nafkah sebab masih tak tinggal bersama dan isteri tak wajib menjalankan tanggungjawab sebagai isteri sebab masih belajar.

Di waktu cuti sekolah, kami sekeluarga termasuk anak-anak akan ke rumah family Yuna. Saya suka je balik sana sebab suasana kampung.

Anak-anak suka kejar ayam, kambing, panjat pokok. Kadang-kadang musim buah ayah Yuna akan telefon ajak makan buah.

Ada juga balik bila ada kenduri family belah suami. Saudara suami saya ni banyak yang duduk satu negeri dan dekat-dekat je.

Suami saya pun bila berborak dengan Yuna, tak pernah lagi diorang borak berdua. Mesti akan libatkan saya sekali walaupun saya lebih banyak mendengar je.

Suami saya dengan Yuna ni dua-dua jenis rajin bercakap, so kalau berborak tu kecoh rasanya. Yuna pun suka layan anak-anak saya.

Suka bawa berjalan, belikan macam–macam. Dalam fikiran saya, bermadu tu tak la seteruk mana.

Oh ya, selain family suami, takde orang lain yang tahu tentang perkahwinan baru suami ni.

Kalau saya balik rumah family Yuna, saya akan sebut balik kampung belah suami.

Mak ayah mertua saya duduk di bandar dan masih bekerja. Kalau balik kampung biasanya mereka akan balik ke rumah kakak sulung mak (kira nenek Yuna)

So sekarang rumah family Yuna yang dah jadi kampung baru suami saya. Dan Yuna pun bila suami ada dia akan pakai tudung, berlengan panjang macam ada orang asing dalam rumah.

Bila lepas solat sama-sama pun Yuna tak akan salam tangan suami saya.

Semua nampak ok sehinggalah ketika saya balik ke rumah family Yuna, saya perasan perubahan bentuk badan Yuna. Nampak lebih tembam.

Pakai baju pun yang kembang-kembang. Mulanya saya tak syak apa-apa hingga ketika saya nampak Yuna baring dalam bilik.

Anak saya buka pintu luas-luas sebab nak masuk masa tu. Ya, nampak bentuk perut Yuna. Kalau orang boncit pun, bila baring perut akan leper.

Tapi perut Yuna tak leper walau baby bump tu Nampak tak besar mana. Waktu tu saya dah syak dia mengandung.

Bodohnya saya ketika itu, seketika saya ingatkan yang Yuna tu mengandung anak luar nikah.

Saya seolah lupa yang Yuna adalah isteri suami saya yang sah. Saya tak tahu bila mereka bersama. Saya sangat pasti suami tak pernah balik ke sana sendiri tanpa saya.

Mungkin ketika tidur di bilik saya, malam-malam dia menyelinap masuk ke bilik Yuna. Dan Yuna membenarkannya.

Ketika ni saya tiba-tiba rasa sangat marah. Saya rasa diketepikan. Macam suami buat benda salah senyap-senyap belakang saya.

Ketika orang lain berada di luar rumah, saya menyelinap masuk ke bilik Yuna.

Saya jumpa buku pink. Tertera nama suami saya di situ. Yuna mengandung dah 29 minggu ketika tu.

Yelah, badan dia kecil kan, lagi kelahiran anak pertama, sebab tu tak ketara sangat.

Saya diamkan perkara ni. Saya nak tengok sampai bila suami saya nak berahsia.

Dan selepas itu, bermulalah ujian hidup berpoligami yang sebenar bagi saya. Suami masih lagi seperti dulu.

Dari zahirnya nampak tiada apa yang berubah. Masih lagi ringan tangan membantu saya di rumah, rajin melayan anak-anak. Masih lagi menjadi imam solat saya.

Tapi saya yang berubah. Saya tak boleh tengok dia pegang handphone di rumah, saya akan rasa seolah-olah dia sedang message dengan Yuna.

Tak boleh nampak dia senyum, saya akan terbayang seolah-olah dia sedang angau tentang Yuna.

Malah ketika bersama pun saya masih rasa dikhianati terbayang saat dia bersama dengan Yuna.

Ketika Yuna voicecall dengan anak-anak saya, saya rasa benci sangat tengok muka dia.

Saya anggap Yuna macam adik, tapi Yuna dah tikam saya daripada belakang. Entahlah.

Kami masing-masing tak pernah berbincang pasal ni. Mungkin hanya saya yang rasa mereka tak pernah ada perasaan.

Mungkin saya sendiri yang terlalu yakin dengan kasih sayang suami pada saya.

Setiap kali ketika nak pujuk saya, suami akan sebut macam mana susah dia nak dapatkan saya dulu.

Mungkin saya terlalu memandang rendah pada suami saya sehingga saya rasa tak mungkin ada perempuan lain yang nak kan suami saya.

Saya terlupa kuasa sweet talker seorang lelaki.

Saya pernah baca whatsApp suami dengan Yuna.

Ayat-ayat biasa je, macam ‘ayah panggil balik’ atau ‘minta doakan nak exam.’

Tapi di sebalik tu saya tak tahu la. Mungkin mereka prefer by call.

Mungkin suami saya dah padam msg2 sweet yg lain. Hati saya sakit sangat. Api cemburu dalam dada ni macam nak pecah dibuatnya.

Terbayang apa yang tak boleh dengan saya, mesti ok dengan Yuna. Contoh suami saya suka masuk racing amatur.

Sebelum kahwin dia aktif dengan group kereta. Tapi lepas kahwin, dia slowdown buat semua tu.

Saya memang tak menghalang, tapi tak juga menyokong. Kalau dia ajak ikut geng kereta dia, jarang saya nak ikut.

Saya jenis introvert. Dan sebab saya tak ikut dia tak akan pergi.

Dia selalu cakap dia tak boleh jauh dengan saya dan anak2.

Sama juga kadang2 bila ada cuti sehari je, suami suka ajak jalan tempat yang jauh2 untuk cari makan.

Saya malas nak jalan jauh2 semata-mata nak makan. Saya bukan suka makan tempat2 viral sangat ni sebab bagi saya selalunya hype je lebih.

Tapi Yuna muda, jenis extrovert, lincah. Mesti Yuna boleh ikut rentak dia.

Mungkin dia rasa dia boleh dapat penghormatan yang lebih sebagai seorang suami dengan Yuna yang lebih muda daripada dia berbanding saya.

Panjang sangat dah saya menulis ni. Tapi sebab saya malas nak sambung2 lagi, saya pendekkan je.

Sekarang Yuna sedang dalam pantang. Akhirnya suami dapat anak perempuan yang dia nak sangat.

Suami saya berterus terang yang Yuna mengandung bila dia nak balik negeri family Yuna sebab Yuna nak bersalin.

Waktu tu dia nampak kalut sangat kemas-kemas barang, so saya pun tak bertanya apa-apa.

Dia pun macam tak kesahkan perasaan saya masa tu, excited nak sambut baby baru agaknya. Sejak PKP ni, suami saya dah tak kerja. Retrenchment.

Dia kerja sendiri dengan kemahiran yang dia ada. Sekarang dia ada banyak masa lapang berbanding saya yang susah dapat cuti ni.

Hampir setiap minggu dia akan berulang alik ke rumah family Yuna walau tanpa saya.

Saya pernah ikut sekali je. Pertama kali saya rasa diketepikan bila suami saya dan Yuna sama-sama bercakap pasal anak mereka.

Dan pertama kali saya dan anak-anak tidur sendiri bila suami tidur di bilik Yuna. Saya cuba rasionalkan diri yang saya tak patut cemburu.

Yelah dulu waktu saya pantang, suami juga sanggup ulang alik rumah mak saya dan tempat kerja dia setiap hari.

Bukan dekat, lebih sejam sehala. Tapi sekarang dia jumpa baby baru dia hanya di hujung minggu je.

Tapi saya bukan robot. Perasaan cemburu yang datang bukan ada butang on off. Saya sendiri terseksa dengan rasa ni, tapi apa yang saya boleh buat?

Dulu saya selalu bayangkan, bila ayah Yuna meninggal, hubungan mereka akan berakhir.

Tapi kini nampaknya ayah Yuna makin sihat dan seronok dengan baby baru.

Suami saya pula tak mungkin akan membiarkan zuriatnya tak berbapa.

Saya bukan jahat sangat doakan orang cepat mati, tapi kalau tengok keadaan ayah dia masa saya melawat dulu, memang nampak macam tu.

Dulu Yuna umpama menumpang kasih, kini berkongsi.

Di masa akan datang? Mungkin saya yang akan undur diri.

Bukan mudah untuk saya membayangkan hidup tanpa suami sebab selama ni hidup saya segala-galanya berlegar tentang dia.

Anak2 pun rapat dengan dia. Tapi api cemburu ini makin hari makin memakan diri saya.

Terus terang saya katakan, dari segi nafkah, suami tak mampu berpoligami. Apatah lagi dengan pendapatannya yang tak tetap sekarang ni.

Sebelum ni saya tak kisah berkongsi perbelanjaan sebab saya tahu suami bukannya culas dengan sengaja.

Tapi buat masa sekarang, hati saya sakit bila saya yang perlu berbelanja itu ini. Saya jadi mengungkit dan berkira, tapi lebih banyak saya simpan sendiri.

Cuma kadang-kala saya menyindir yang ‘sekarang kena jimat’ or ‘duit saya cepat habis.’ Lama-lama hati saya yang parah dan saya jadi kurang layan suami.

Suami juga tidak lagi rajin bercerita macam dulu Mungkin semua cerita2 dia dah kongsi dengan Yuna.

Dia masih lagi menjawab bila saya bertanya. Masih lagi membantu saya dengan kerja rumah dan anak2, tapi entahlah. Segalanya rasa tak sama macam dulu.

Apa yang patut saya buat? Bagaimana nak didik hati untuk redha dengan semua ini?

Dan jika sampai bila2 saya masih tak dapat terima semua ni, apakah perlu saya berpisah dengan suami?

Atau saya yang perlu meminta Yuna undur diri.

Part ii Baca Sini KLIK SINI

Sumber : Aisyu (Bukan nama sebenar) / iium

Keluarga

Murid Ini Pernah Tular Ponteng Sekolah Sbb Jaga Ibu Skit. Malam Tadi Ibunya Telah Pergi Mengadap llahi

Published

on

By

Kisah murid ini pernah tular sekitar Mei lalu apabila tidak menjejakkan kaki ke sekolah sejak Januari kerana terpaksa menjaga dan menguruskan ibunya yang saakit.

Di usia yang masih mentah, Nor Syafira Mohd Razali, 11, sudah menggalas tanggungjawab sebagai tempat berpaut buat ibunya, Norhayati Che Noh, 45.

Namun takdir Allah penentu segala apabila ibu tercinta pergi mengadap Ilahi malam tadi.

” Umi ada berpesan agar saya jaga diri dengan baik dan kami sama-sama menangis ketika itu kerana umi memang sudah berasakan hayatnya tidak lama,” kata Syafira.

Kanak-kanak berusia 11 tahun itu kini hidup sebatang kara apabila ibunya yang menderita pnyakit drah tinggi, kncing manis kr0n1k dan buah pinggang meninggI dnia di Hspital Raja Perempuan Zainab II (HRPZ II), Kota Bharu, malam tadi.

Kisah Nor Syafira yang menjaga ibunya yang saakit sehingga menyebabkannya terpaksa ‘ponteng’ sekolah sepanjang tahun ini pernah dipaparkan dalam akhbar sebelum ini dan mengundang hiba ramai pihak.

Nor Syafira berkata, sebelum dimasukkan ke HRPZ II, ibunya mendapatkan rawatan di Hspital Tumpat selama seminggu dan sepanjang tempoh itu dia sentiasa berada di sisi arwh.

” Umi meminta kebenaran doktor untuk pulang kerana rindukan rumah kami dan ketika berada di rumah lah dia sempat menitipkan pesanan itu dan kami sama-sama menangis.

” Keesokan harinya keadaan umi kembali krit1kal sebelum segera dirujuk ke HRPZ II dan selepas 10 hari menerima rawatan di Unit Rawatan Rapi (lCU), umi menghembvskan nfas ter4khir malam tadi kira-kira 7.40 malam,” katanya dalam nada sebak.

NorSyafira ketika ditemui di rumahnya di Kampung Dalam Rhu di sini selepas mengiringi jnzah ibunya ke Tanah Perkburan Islam Kbur Dato’ berkata, dia buntu dan masih belum membuat keputusan ingin menetap bersama siapa.

 

Ada pihak mahu ambil tinggal bersama

Dia yang juga murid Sekolah Kebangsaan Sri Tumpat 1 berkata, ada beberapa pihak yang sudi menjemputnya tinggal bersama namun rasa sayang terhadap rumah yang didiami bersama arwh ibu membuatkannya berat kerana tidak sanggup melupakan segala kenangan bersama.

” Saya sayangkan rumah ini kerana ia baru sahaja dibaiki dan banyak kenangan bersama umi disebabkan umi yang membesarkan saya berseorangan selepas bercrai dengan ayah 11 tahun lalu.

” Selain terlalu rindukan umi, hati saya juga meronta untuk kembali bersekolah kerana sudah hampir setahun meninggalkan alam persekolahan,” kata anak tunggal itu.

Sementara itu wakil kumpulan aktivis masyarakat, Cempaka Merah Asnaf Society, Che Norhayati Mohamed berkata, Nor Syafira akan diletakkan di bawah jagaan pihaknya kerana selama hayat arwh Norhayati, segala kebajikan dua beranak itu di bawah tanggungjawab mereka.

” Kami akan menguruskan proses penjagaan Nor Syafira dan membuat pertukaran sekolah dengan mencari sekolah harian yang mempunyai asrama.

” Kami juga akan sentiasa memantau perkembangan Nor Syafira sehingga dia menamatkan pengajian dan mampu berdikari suatu hari nanti,” katanya.

Continue Reading

Keluarga

Masa bersalin, Along umur 13 thn azan dan tanam uri adik. Ayahnya tak amik kisah

Published

on

By

Foto sekadar hiasan.November 2018.

Assalam dan salam sejahtera semua. Baru2 ni kawan aku ada kongsikan di ‘whatsapp group’ sajak bertajuk Kasihannya Perempuan Itu. Itu lah aku, sering disalahkan dalam setiap pekara. Mungkin disebabkan mas kahwin dan hantaran aku hanya senaskah Al-Quran dan sepasang telekung aku disia siakan. Dewasa aku di sebuah pusat jagaan anak anak yatim.

Ibu mngal setelah melahirkan aku dan ayah pula mngal kerana brah paru paru ketika aku berusia 7 tahun. Sebelum arwh ayah ‘pergi’, ayah telah menghantar aku ke rumah anak yatim kerana padanya selepas dia ‘pergi’ tiada siapa yang akan menjagaku memandangkan ayah seorang mualaf berbangsa Cina.

Dari situ aku belajar untuk bedikari. Aku berjaya mendapat keputusan yang baik dalam SPM. Cita cita aku menjadi seorang pendidik dan untuk meraihnya aku perlu keluar dari situ.

Aku perlu bekerja untuk menampung kos belajar di IPT. Pada usia aku 18 tahun, aku mulakan dengan bekerja sebagai pembantu tukang masak disebuah restoran Cina mslim.

Pada usiaku 20 tahun aku berjaya melanjutkan pelajaranku di sebuah kolej swasta. Aku masih lagi bekerja di restoran itu. Siang aku belajar, malam pula aku bekerja. Dari situ lah aku mengenali suamiku merupakan seorang pelanggan tetap di restoran itu.

Kadang kadang dia datang sendirian dan kadang kala bersama keluarga. Hubungan kami berkekalan sehingga aku tamat belajar. Akhirnya kami bernikah.

Pada bulan pertama aku bergelar isteri, suami aku kemlangan. Syukur kerana hanya mengalami luuka luuka kecil sedangkan keretanya remuk. Suamiku menyalahkan aku kerana tidak maklumkan kepadanya bahawa brake kereta tidak berfungsi dengan baik.

Memang kereta itu aku yang sering bawa untuk ke pasar atau kemana mana sahaja. Tetapi sewaktu aku menggunakannya, semua dalam keadaan baik.

Beberapa minggu selepas itu pula ayah mertuaku jatuh ketika mandi di bilik air. Nasib menyebelahi ayah, keadaannya stabil dan tidak mengalami apa apa keceederaan. Aku juga disalahkan, aku dimrahi oleh suamiku kerana tidak menjaga ayahnya dengan baik sedangkan pada waktu itu adik iparku (lelaki) turut ada di dalam rumah itu.

Semenjak daripada itu, aku sering di salahkan. Apa jua yang berlaku, semua kesalahan diletakkan kebahu aku termasuk kadang kala keperluan dapur tidak mengcukupi. Dia akan bertanyakan kemana perginya duit belanja RM 200 yang dia bagi tiap tiap bulan padaku.

Akhirnya aku mengambil keputusan untuk kembali bekerja, mungkin suami aku tidak mampu lagi menanggung nafkah keluarga sendirian memandangkan ibu, ayah dan tiga orang lagi adiknya tinggal bersama dan kos belanja semakin tinggi. Hidupnya tertekan dan aku jadi tempat dia lepaskan amarah.

Dia izinkan dengan syarat jangan minta dia berpindah, menyewa rumah lain. Aku setuju dengan syaratnya memandangkan ibu, ayah dan adik adiknya menerima dan melayan aku dengan sangat baik.

Aku dapat kerja dengan mengajar di sebuah sekolah swasta. Separuh dari gajiku, aku habiskan dengan membantu membeli barang barang dapur dan keperluan harian.

Apabila suamiku melihat aku sudah bekerja dan punyai duit sendiri, dia tidak lagi memberi nafkah padaku. Aku cuba berfikiran positif memandangkan dia lebh memerluukan untuk mnjelaskan bil2, hutang kereta, motor dan hutang rumah ke bank.

Sangkaanku tidak tepat, tiba tiba aku dapat beberapa surat dari bank dan mengatakan semuanya tertunggak. Bergitu juga dengan air dan elektrik, mereka telah datang untuk memotong bekalan.

Mujurlah aku ada duit dan aku jelaskan semuanya walaupun hampir mencecah ke 4 angka. Aku tidak mahu tidur bergelap dan bangun pagi ke kerja dalam keadaan tidak mandi.

Bila aku bertanyakan tentang semua itu kepadanya dengan tanpa rasa bersalah dia pkul aku. Buat kali pertama selepas 6 bulan aku menjadi isterinya kaki tangan dia naik ketubuh aku, mujur lah ada ayah mentua aku menghalangnya dari terus memuukul aku.

Semnjak hari itu, aku yang tanggung segalanya. Kos harian, bil bil dan segala hutang piutang bank kerana aku tidak sanggup melihat ibu, ayah dan adik beradiknya merempat jika rumah ditarik, tidur dalam keadaan gelap dan kami keputusan bekalan air jika bil tdk dijelaskan.

Walaupun aku hanya menantu, mereka melayan aku baik ibarat ahli keluarga sendiri itulah impian aku, untuk hidup bekeluarga walaupun hanya menumpang kasih.

Suatu hari ibu ada bertanya pada aku dan dia, bila lagi kami nak ada zuriat. Suamiku tiba tiba menjadi baran dan menjawab dia tak nak ada anak lagi kerana ekonomi rumah tangga kami belum stabil.

Aku sedih kerana dalam rahim ku pada waktu itu sememangnya sudah wujud satu nyawa yang di panggil zuriat. Cuma aku tunggu masa yang sesuai untuk bagitahunya.

Aku hairan dengan jawapannya, jika dicampur gajiku bersama gajinya, ditolak hutang rumah, kereta, motor dan belanja keluarga memang berlebihan.

Tuhan lebih mengetahui dan Dia tunjuk segalanya padaku.

Suatu malam, sedang aku kemas kemas baju uniform kerjanya untuk dicuci. Aku terjumpa beberapa keping kertas. Aku yakin kertas itu datang daripada pusat pusat juudi dan rumah rumah urut. Aku menasihatinya dengan lembut supaya tidak berlakunya perkelahian.

Tetapi dia tetap juga meng4muk dan memukul aku dengan bertubi tubi sehingga aku mengalami pendrahan. Bila melihat aku berdrah banyak, dia segera membawa aku ke hspital. Alhamdulillah kandungan aku selamat.

Melihat keadaan aku bergitu, dia memaksa aku untuk menggugurkan kandunganku kerana dia tidak mampu nak tanggung lagi. Aku merayu dan berjanji tidak akan meminta satu sen pun duit darinya jika dia izinkan aku melahirkan anak ini. Puas aku merayu akhirnya dia bersetuju.

Lepas daripada peristiwa itu, dia tanpa segan silu membawa pulang kertas kertas dan resit resit juudi di dalam poketnya dan dia juga turut pulang dalam keadaan mbuk mabun kesan daripada pengambilan alkhol yang berlebihan.

Mungkin juga aku berasal dari rumah anak yatim, aku tidak dihargai. Takpalah demi anak aku yang sorang ni aku bersabar, dua belas tahun berlalu. Anak pertamaku telah pun genap 12 tahun.

Dulu aku down. Kadang kala fikir nak m4ti jer. Kemana lagi arah aku nk pergi. Mak bapak aku pun dah lama mengalkan aku terkontang kanting dimuka bumi. Saudara mara entah kemana. Tapi bila aku baca sajak tu, hari2 aku baca, aku jadi kuat.

Aku tahu bukan aku sahaja yang tersiksa. Ramai lagi diluar sana yang senasib. Aku tak tahu kalian ada baca tak sajak tu. Aku nk shared kat sini aku takut yang aku shared tu dah diubah sebab aku tengok ramai yang dah shared dan ada yang dah ubah perenggan dia.

Doakan aku kuat. Anak aku yang pertama baru habis UPSR.. Dan yang bakal lahir nanti. Kali ini pun aku jugak d salahkan sebab mengadung lagi. Dia kata dia tak mampu nak bagi makan dan belanja, barang barang dah mahal..Tapi bagi aku ni rezki. Aku bekerja, gaji aku tinggi dan aku akan tggung semuanya sebab memang dari dulu aku tanggung semuanya…

Dia??…Hanya tahu makan dan tidur. Gajinya habis ke rumah2 urut dan judi. Mujur lah mertua aku sayangkan aku, menjaga aku dalam pantang masa lahirkan anak pertamaku dulu ibarat anak kandungnya sendiri.

Aku hanya fikirkan mentua aku ni baik jer dan terlampau sayangkan anak aku yang pertama ini, aku tunggu… Kalau ikutkan hati, nak jer aku lari jauh bawa diri dan anak2.

Baru2 ini, aku terjumpa k0ndom yg masih belum digunakan dalam poket baju suami aku. Dia kata tu kawan dia punya dia tolong belikan. Tapi aku tidak percaya. Hati aku terdetik bahawa dia kini sedang berjinak jinak dengan perempuan jalanan memandangkan tiap kali aku nk clearkan story di browser aku ternampak page page pelcuran yang suami aku search.

Aku harap tanggapan aku salah dan Allah lindung aku serta anak dalam kandungan ini daripada penyaakit kelamin atau A1DS… Aku tidak berani untuk bertanya lagi bimbang aku akan dis4kiti. Jadi aku ambil keputusan untuk diam. Doakan aku kuat sehingga aku selamat bersalin awal thn depan…

09 April 2019 (Update)

Masa beredar dengan pantas sekali. Walaupun hari hari yang aku lalui amat suulit dan perit, namun demi anak anak, aku kena kuat. Kini aku sedang berada di ‘labour room’ untuk melahirkan puteri hati yang aku tunggu selama 9 bulan.

Doakan semua baik2 kerana diluar sana tiada waris yang tunggu jika berlaku apa apa pada aku atau baby. Bukaan still 5cm. Kenapa tiada waris yang tunggu…? Biarlah ianya menjadi rahsia Allah Swt.

Alhamdulillah aku telah selamat melahirkan puteri hati. Aku sangka tiada waris yang tunggu memandangkan aku dari tempat kerja terus ke hspital.

Rupanya ada anak sulong yang setia menanti. Dia juga yang telah azankan adik perempuannya dengan merdu sekali. Tolong pakaikan aku stokin dan hantar keperluanku . Bila aku bertanyakan papanya. Dia hanya jawab.

“Biar la bu. Along ada. Along temankan ibu dan jaga adik”

Jam 7pm tadi dia balik uruskan uri adiknya. Baru 13 tahun, dia dah pikul tanggungjawab yang sepatutnya seorang ayah yang lakukan. Semoga syurga buat kamu anak.

10 April 2019

Arini Along datang, terpaksa cuti sekolah sebab nak bantu aku ‘discharge’. Uwan dengan atok tunggu baby Umairah pulang kat rumah jer sebab atok skit kaki. Along datang curi curi bawa motor. Susah hatiku bila bayangkan keadaan along bawa motor redah ribuan kereta di tengah bandaraya.

Semalam pun bawa motor juga tapi aku tak tahu. Sangkaan aku, semalam along datang dengan teksi jadi aku tidak bertanya banyak padanya. Pagi ni nampak along bawa naik helmet. Along kata helmet semalam kena curi sebab tinggal kat parking. Ya Allah anak ibu.

Along bagitahu, papanya dah ambil kereta semalam di hspital, aku husnuzon saja, mungkin nak cepat atau guard tak bagi masuk sebab dah malam, jadi tak dapat tengok Umairah.

Pagi tadi papanya bagi duit suruh along tuang minyak motor, tapi untuk bil hspital papanya minta aku jelaskan sendiri sebab papanya blm gaji. Takpa aku faham. Memang dari dulu aku yang uruskan setiap perbelanjaan.

Cuma aku bagitahu along, aku tak boleh naik motor dengan dia. Minta dia tolong carikan teksi, kemudian balik dengan aku naik teksi. Motor tu nanti minta papa ambilkan. Doakan aku sihat ye kwn2 supaya aku boleh uruskan along dan Umairah. Kesian along..

11 April 2019

Alhamdulillah. Umairah bebas dr H1V atau A1DS. Walaupun masa ‘checkup preggy’ di KK, aku negetif H1V atau A1DS. Tapi aku belum berpuas hati bimbang terkesan pada bayi apbila lahir nanti.

Ternyata Allah mendengar rintihanku, Dia lindungi Umairah. Sepanjang kehamilan aku murung, bimbang tentang kesihatan Umairah apabila dilahirkan kelak.

Tadi papanya ada jenguk Umairah sebelum keluar. Dia usik2 pipi dan dagu Umairah. Comel katanya. Tapi papanya ingatkanku supaya tidak susahkan dia nanti sebab untuk melihat Umairah lahir ke dunia adalah pilihanku.

Tak mengapa lah, aku tak kisah dengan peringatan papanya tadi kerana papa dah usap Umairah dan katanya Umairah comel dah besar maknanya padaku.

Cukup la buat hatiku berbunga. Walaupun aku isteri hanya pada nama, tanpa nafkah zahir dan batin lagi, aku tetap hormati dia sebagai seorang suami walaupun dia banyak mengecewakan perasaan aku.

Semenjak aku hamilkan Umairah, aku langsung tidak perdulikan setiap apa yang dia buat… Kerana aku takut jika aku dikasarinya. Aku juga akan menolak setiap keinginanya untuk ‘bersama’. Disebabkan itu, dia abaikan aku. Aku doakan dia akan diberi pertunjuk dan hidayah untuk pulang ke pangkal jalan.

Aku tanya along, siapa yang cuci uri. Along jawab, along yang cuci sambil uwan ajarkan. Saya tanya lagi, along tak takut dan geli ke tengok uri. Along jawab.

“Geli tu memang lah. Drahkan najis. Tapi kalau along tak buat, siapa nak buatkan, takkan nak biar camtu jer. Uwan sama atok tak sihat. Itukan drah daging along. Redhaa jer la kan bu. ”

Sambil senyum tayang gigi kapak dua batang dia yg besar tu. Lucu sungguh anakku itu.

Terima kasih kerana sudi mbaca luahan hatiku. Cukuplah sampai disini dahulu. Assalamualaikum dan salam sejahtera. Doakan kebahagiaan aku dan anak2 maka seluruh alam akan berdoakan kepada kalian kembali.

Sumber : Nur Sumaiyah Abdullah

Continue Reading

Keluarga

Ibu panik ank tiba2 meraung! Mulut ternganga, air liur meleleh rupa-rupanya terjadi sesuatu di luar rumah

Published

on

By

TUMBUHAN hiasan sememangnya berperanan menyerikan halaman rumah,

malah terdapat sebilangan orang yang menjadikannya sebagai ‘indoor plant’.

Namun harus diingat, ada sesetengah tumbuhan hiasan berb4haya kepada manusia khususnya kanak-kanak kerana ia mengandungi r4cun aktif,

contohnya pokok keladi (Dumb Cane) atau nama saintifiknya dieffenbachia.

Baru-baru ini seorang pelayar berkongsi pengalaman ngeri yang dialaminya, apabila anak perempuannya terg1git daun tumbuhan hiasan berkenaan.

“Kejadian petang kelmarin. Nashwa main dekat luar rumah, dia ambil pokok tu dan g1git sikit.

Sedikit sangat. Masuk rumah men4ngis macam luk4 t3ruk tapi tak nampak luk4 atau apa-apa kesan s4kit.

“P4nik ibu pun tak tahu punca apa. Budak perempuan berumur empat tahun ni tak nak bagitau t4kut ibu m4rah dia. Lepas diasak tanya Nashwa cakap dia g1git daun tu.

“Terus suruh adik Google dan jumpa dekat website tentang tanaman tu. Dieffebachia.

Pokok hiasan yang sering ditanam di pekarangan rumah.

“Getah dan daun mengandungi calcium ox4late yang menyebabkan gat4l-gat4l, kekej4ngan bibir dan lidah.

Ya, betul pokok tu! Nashwa men4ngis sambil mulut ternganga tak leh tutup mungkin sebab kejang bibir.

Air liur pun menitik tak henti,” tulis pelayar yang dikenali dengan nama Husnulkhotimah.

Posting yang dikongsikan oleh seorang pelayar Facebook mengenai ins1den yang menimpa anak perempuannya.

Tanpa berlengah, wanita itu terus membawa anak perempuannya ke klinik kerana bimb4ng keadaannya semakin burvk.

“Doktor tanya ada telan ke. Ibu dah la tak tahu, Nashwa pulak tak boleh cakap.

Doktok periksa bibir, bengk4k sikit… pernafasan semua ok.

“Doktor kata kalau dia telan, bengkak dekat kerongkong, boleh menyebabkan saluran pernafasan tersekat.

Doktor bagi ubat sapu bengk4k, al3rgik dan ch4rcoal untuk serap r4cun kalau ada yang masuk perut,”

tulisnya lagi sambil berkata keadaan anaknya kemudian beransur pulih.

Keadaan kanak-kanak perempuan ini tidak serius kerana tidak menelan tumbuhan berkenaan,

dan dia beransur pulih selepas mendapatkan rawatan doktor.

Menurut pelayar itu lagi, menerusi penceritaan anaknya,

kanak-kanak tersebut mengambil daun berkenaan dan mengoy4kkannya, sebelum mengg1git helaian tersebut.

“Saya nak pesan kepada semua yang tanam pokok ni, eloklah dibuang saja. Risau budak-budak yang tak reti,

apa lagi nanti ambil masuk mulut. Kanak-kanak memang macam tu. Mereka ada sifat ingin tahu.

“Kita kena sediakan persekitaran selamat untuk mereka, sentiasa pantau apa budak-budak kecil ni buat.

Jika berlaku apa-apa, terus bawa jumpa doktor,” katanya lagi.

Sumber : m Star!

Continue Reading

Trending