Connect with us

Keluarga

Kahwin tanpa restu ibuayah. Suami halau istri sebab ank bising. Malam tu terpaksa check in hotel murah sebab suaml desak buat macam tu

Published

on

Nama aku Liz. Syukur Alhamdulillah aku dikurniakan sepasang cahaya mata yang comel. Namun bukan itu ceritaku. Kisah ini bermula tahun 2006, ketika aku berkenalan dengan suamiku sekarang. Perwatakannya menarik tetapi nampak sombong. Kami hanya kawan. 2007 kami putus hubungan. Aku menukar nombor telefonku. Lantas dia tidak dapat menghubungi aku.

2009, aku berjinak jinak dengan FB. Di situlah aku mula menghubungi dia semula. Kami berhubung secara atas talian sahaja kerana jarak yang jauh memisahkan kami. Dia melamarku. Aku memaklumkan kepada keluarga di kampung. Ibu dan ayah tidak merestui hubungan kami kerana lelaki itu sombong.

Kami masih berhubung. 2010 aku memberi kata dua kepada ibu. Jika tidak setuju, aku tidak mahu pulang ke kampung sampai bila bila. Begitulah nekadku. Akhirnya, ibu bapaku mengalah. Mereka bersetuju dengan lelaki pilihanku. Awal awal lagi ibuku memberi amaran jika berlaku apa apa, jangan merungut kerana aku yang memilih jalan ini.

Kami pun berkahwin. Awal perkahwinan sahaja bahagia. Masuk tahun kedua kami selalu brbalah. Kadang kadang sampai kain bajuku dibuang keluar rumah. Aku pun membawa diri ke hotel murah beberapa hari. Bila dia rasa tercabar semasa brbalah, dia mula naik tangan. Ada masa aku ditmbk, ditmpr atau ditndng di tempat yang tersorok. Perut, kaki, bahu, kepala. Sedih tu aku rawat sendiri.

Aku tak pernah mengadu kepada sesiapa. Aku jadi pendiam. Aku jadi penakut. Bila di tempat kerja, aku jadi ceria. Bila balik, aku sedih. Balik kampung pun setahun 2 kali sahaja. Raya Aidilfitri dan bulan 12. Itupun seminggu sahaja. Bila brbalah, kami tak bercakap lama. Dari hari ke minggu ke bulan.

Selalunya dialah yang memulakan pertengkaran. Ada sahaja yang tak kena. Tak pernah dia cuba mengambil hati aku. Bila dah terlampau lama menyendiri, aku yang beralah. Memujuk dia semula. Begitulah rutin hidup. brbalah, senyap, baik (tapi hubungan makin renggang). Kalau suami minta untuk mengadakan hubungan intim, baru aku memberi.

Selama 5 tahun perkahwinan, tiada zuriat. Kemudian, kami berpindah ke Sabah. Cabarannya lagi besar di sini. Aku bangun seawal 4 pagi menyediakan sarapan pagi dan tengah hari. Kemudian baru aku pergi kerja yang jaraknya lebih 90km dan pastinya bukan jalan raya yang baik ya.

Penatnya tak terkira. Rumah sewa yang berdekatan tempat kerja tiada. Kalau ada pun harga mahal. Bayangkan sewa 1 bilik harga rm700.
Setelah 2 bulan, aku terlibat dengan kejadian. Itulah sahaja kereta yang kami ada. Kereta rosak teruk. Aku hanya cedera ringan. Kerana tak sanggup hidup susah, menumpang orang, mengikut ragam orang, aku membeli kereta.

Ya, kereta baru terus. Pastinya kereta mahal. Aku membawa kereta pulang ke kuaters kami. Oh ya, selepas kejadian tu, aku dapat rumah sewa berdekatan tempat kerja. Aku membeli makanan kegemarannya. Sampai sahaja aku di porch, aku disoal siasat tentang kereta. Aku berterus terang.

Niatku satu, untuk memudahkan ulang alik balik jumpa suami, beli barang dapur dan keperluan. Boleh pula dia hempas makanan tu, habis terburai dari plastik. Aku? Aku ditolak ke lantai, pintu rumah dikunci dari dalam. Akibatnya, aku pulang ke rumah sewa. Raya haji, bersendirian di rumah sewa. Sedih sangat.

Setelah 3 bulan, dia datang mencari aku. Kami pun berbaik, buang yang keruh, katanya. Tahun 2017, aku ditukarkan ke tempat yang dekat sikit dari kuartes suami dalam 25 km jalan gravel. Aku ditakdirkan mengandung. Semasa mengandung pun masih lagi dia panas baran. Kalau ada masalah di tempat kerja, aku pun turut jadi sasaran marahnya. Bila ada anak, aku ingat ok dah. Rupanya, perangai tak berubah. Suka marah marah.
Anak merengek demam, tak nak tidur malam, semua aku.

Sampai aku dihalau keluar bilik sebab anak bising. Kacau tidurnya.
Anak tidur elok, dicium, dikejut bangun. Bila bangun, mainnya 5-10 minit sahaja. Aku memasak sambil berdukung anak. Aku bawa stroller ke dapur. Letak baby dalam stroller. Bila nangis, dukung lagi. Ada bapanya ke tiada ke sama sahaja. Rumah tangga yang tak pernah bahagia.

Tak lama lepas tu aku mengandung lagi. Padahal anakku baru setahun. Masa ni lagi berat dugaannya. Aku dikasari. Kadang sampai aku terfikir, hina sangat aku ni. Dengan aku tiada senyum, tiada gurau. Dengan kawan, sembang 2-3 jam. Gelak besar, makan besar. Aku selalu berdoa agar Allah lembutkan hatinya. Buang panas barannya. Mudahkan urusanku.

Sebelum lahir anak kedua, aku dapat bertukar ke kampung. Aku yang minta tukar. Sekali minta sahaja, terus dapat. Ramai orang hairan. Suami tinggallah di Sabah. Aku pun tinggalkan bumi Borneo balik kampung. Tinggal dengan ibu bapaku. Di sini aku lebih bahagia. Ada orang tolong tengokkan anak anak. Main, gurau dan sayang anak anak selain aku.

Kami belum berpisah. Bila brbalah tu, 6 bulan sepi tiada khabar. Telefon ke whatsapp ke semua tiada. Kadang tu aku rasa tenang. Tapi anak sulungku ini menjadi seorang yang penyedih. Dia selalu menangis atau termenung. Ada juga aku call tapi dia tak angkat. Mesej baca tapi sekadar blue tick sahaja.

Semalam aku terfikir, semua ni jadi sebab aku kahwin tanpa redha ibu bapa. Tapi aku bahagia begini, tanpa suami. Hanya dengan anak-anak dan ibu bapa. Sampai sayangku dah tiada buat suami. Anak kedua dah setahun setengah, sulung tu dah 3 tahun 2 bulan. Tolonglah saya. Apa yang patut saya buat. Kuatkah saya menempuh hidup ni? Sekian…

Artikel Lain: Suami Cakap Kat Isteri Nak Pergi Outstation Rupa Rupanya Dalam Diam Dia Buat Benda Terkutuk Dengan Staff Hotel. Akhirnya Kantoi Dan Ini Tindakan Isteri.

Foto sekadar hiasan

Assalamualaikum. Aku kenalkan diri aku sebagai Fifi, berusia 29 tahun dan dah berkhwin 6 tahun. Aku tidak tahu bagaimana nak mulakan cerita ni. Sebelum berkhwin, aku dan suami (aku gelarkan Shahrill) bercinta 5 tahun. Sebelum bertunang, Shahrill kantoi ada perempuan lain selepas kerap kali outstation. Aku memutuskan hbungan dan menukar nombor telefon.

Tapi Shahrill berusaha untuk pujvk aku kembali, Shahrill mencari aku di tempat kerja dan berjanji untuk berubah. Aku meletakkan syarat supaya kami bertunang dan bernikah dalam masa terdekat. Shahrill menunaikan janji meminangku dan bernikah selepas 2 bulan bertunang. 5 hari sebelum bernikah, Shahrill meluahkan rasa dia berubah hati dan tak dapat lupakan perempuan tu dan bercadang membatalkan pernikahan kami.

Aku ambil pendekatan untuk tetap tenang dan mencadangkan supaya kami bernikah dan berpisah selepas itu kerana memikirkan persiapan semua 99% dah selesai dan juga memikirkan keadaan mak aku yang tengah sakit selepas tak boleh bergerak ak1bat bp tinggi. Shahrill bersetuju.

Seminggu selepas nikah aku meluahkan hal perpisahan tetapi Shahrill bersungguh-sungguh memujuk aku supaya lupakan untuk berpisah kerana dia dah pilih aku untuk jadikan isteri. Dipendekkan cerita, setahun lebih bernikah aku masih dara. Rupa rupanya Shahrill tak sentuh aku sebagai bukti kepada perempuan tu yang Shahrill masih sayangkan dia.

Perempuan tu tahu kami sudah berkhwin dan Shahrill membuktikan dia terpksa khwin dengan aku dengan tidak menyentuh aku. Selepas kantoi perkara tu, aku jadi hiIang arah. Aku saktkan diri aku, aku kasari diri aku. Aku ambil cuti seminggu dengan menipu boss aku kegugran. Shahrill bawak aku bercuti dan dalam keadaan paksa Shahrill ‘bersama’ aku.

Kenapa aku cakap paksa? Sebab tanpa kerelaan hati aku yang tawar selepas tau dia tak sentuh aku sebab masih nak kan perempuan tu. Aku dipaksa sambil aku menangis. Selepas tu, setahun boleh kira dengan jari berapa kali Shahrill menyentuh aku. Setahun selepas kejadian tersebut (fasa bahagia aku), Shahrill kantoi lagi dengan perempuan lain. Kali ni aku tahu dia berwhatsapp tidak senonoh, mereka berkongsi gambar tak senonoh masing2.

Aku larikan diri dan bermalam di hotel 3 hari. Tapi masih berhubung dengan Shahrill. Aku mintak izin untuk menenangkan diri. Dan ianya berakhr apabila aku menyuruh Shahrill call perempuan tu depan aku. Mengaku dia beristeri dan stop berhubung. Selesai bab tu.

Next, juga setahun aku baru nak bahagia dan pulih dari kemvrungan dan anxiety attck, Shahrill perlu ke outstation luar negeri selama 3 minggu. Masa tu aku Ok dan biarkan dia pergi tanpa langsung rasa syak wasangka kerana dia dah berubah dan menjalankan tanggungjwab dia seperti biasa. Ada jugak hari yang Shahrill booking flight untuk aku ke tempat dia outstation.

Ceritanya bermula selepas dia balik dri outstation, seminggu selepas tu dia outstation semula di tempat yang sama. Sehari sebelum dia pergi, aku meminjam telefon Shahrill sebab nak call mak aku (handphone aku pakai kredit, Shahrill guna bill). Tergerak hati aku nak bukak whatsapp Shahrill.

Rupanya naluri aku betul, Shahrill kantoi bercinta dengan staff hotel yang dia menginap masa dia outstation dulu. Dan mereka dah pernah keluar sekali. Outstation kali ke2 mereka dah rancang untuk jumpa lagi tapi kantoi dengan aku. Aku marah, sakitkan diri. Aku suruh dia lepaskan aku. Aku dah tak tahan dia buat macam ni. Sedangkan semua tanggungjwab aku laksanakan. Dari makan, pakai, tempat tidur, nafkah batin semua aku tunaikan.

Hari tu Shahrill menangis tengok aku marah dan suruh dia lepaskan aku. Shahrill bersungguh sungguh menangis dan peluk cium kaki aku. On the spot aku suruh Shahrill call perempuan tu untuk berterus terang dia dah kawin. Shahrill buat apa yang aku suruh. murung aku datang semula. Malah makin teruk hari2 aku menangis, tak dapat tidur dan kurang selera makan.

Aku ingatkan penderitaan aku sampai di situ, rupanya tak. Senangnya Shahrill berlakon dengan airmata buat aku percayakan dia. 2 minggu selepas tu, Shahrill perlu outstation (tentang outstation dia betul, cuma dia akan pergi awal untuk jumpa perempuan tu). NaIuri aku kuat untuk hack whatsapp Shahrill tanpa pengetahuan dia.

Pagi tu sebelum bertolak kami sempat berpelukan dan aku menangis dipelukan dia sambil bercakap aku tak kuat jangan buat macam ni dekat aku lagi. Dia mengiyakan dan berlalu pergi. Sungguh gerak hati aku tepat, aku check whatsapp Shahrill yang aku hck. Ya allah, Shahrill dalam perjalanan jumpa perempuan tu. Mereke berwhatsapp plan keluar ke mana.

Entah apa yang merasuki aku, aku pecahkan almari, tingkap rumah semua. Aku ambil kaca dan tangan dan Ieher aku. Cairan merah memercik 1 bilik. Aku ambil gambar dan hantar ke Shahrill dengan mesej, “Allah nak tunjuk sekejap je, ni yang kau pilih. Terima kasih sangat sangat”. Beserta gambar screensht whatsapp mereka. Aku terus hdupkan enjin kereta untuk ke hspital. Shahrill berulang kali whatsapp dan call aku. Aku diam tanpa kata.

Sampai dih0spital aku dimasukkan ke zon kuning, masa tu aku diam seribu bahasa. Selepas doktor datang untuk cek aku dan bertanya apa yang terjadi. Aku terus mennagis sekuat hati aku. Aku meluahkan apa yang berlaku. Selepas sejam lebih di hospital, Shahrill sampai memeluk aku dan meminta maaf. (Aku tak pasti macamana dia tahu aku kat situ) Aku masih diam tanpa berkata apa2.

Selepas rawatan selesai aku terus di rujuk ke Klinik Pskiatri hospital tersebut. Suami aku juga diberi kaunseling (atas permintaan aku) tetapi berasingan. Aku diberi ubat pskiatri 2 jenis dan dibenarkan pulang. Shahrill ambil cuti 2 minggu menjaga aku. Sebulan telah berlalu, aku masih kemurngan dan perlu makan ubat. Shahrill hari2 akan mintak maaf dan peluk cium aku. Aku masih tak “move on”. Hampir setiap hari aku kena anxiety attck, berpeIuh, jntung berdegup laju, tangan kaki menggigiI dan terasa Iemah.

Hari2 aku hanya terbaring kaku tanpa buat apa2. Seminggu pertama selepas kejadian, aku tak dapat menguruskan diri aku dengan sempurna. Aku masih menangis hari2 mengenangkan apa saIah aku. Kenapa aku diperlakukan begini. Kenapa dia tak lepaskan aku kalau dia tak suka pada aku. Kenapa perlu simpan aku sedangkan dia seringkali tidak setia dengan aku.

Aku bukan seperti aku yang dulu. Aku seorang yang happy go lucky, di sekolah aku lah ketua pengawas, ketua kawad. Di kampung ,aku terkenal sebab sikap ramah dan baik aku dengan semua orang. Saudara mara aku kenal aku dengan sikap periang, dan bila aku tak balik kampung mereka akan call cakap tanpa aku tak meriah rumah.

Pernah 1 hari aku tersentak dengan soalan pakcik aku. Dia datang ke rumah terus ke dapur tempat aku berada, dia bercakap, “Ada masaIah apa2 ke Fifi? Kenapa muka Fifi lain. Pakcik peIik kalau Fifi balik tapi rumah sunyi. Dulu pakcik sampai kt luar pun dah dengar suara Fifi dari dalam. Fifi sihat ke?”.

Allah, tersentak aku. Pakcik aku pun sedar ‘kehilangan’ diri aku yang sebnar. Ibu, ayah, adik2, pakcik2 , makcik2. Maafkan Fifi. Fifi dah tak macam dulu. Fifi sakit, Fifi perlu makan ubat. Fifi takt jumpa orang, berat Fifi dah turun 7 kilo, Fifi terper4p dirumah hari2. Fifi menang1s. Fifi sayang Shahrill. Kalau Shahrill tak sayang Fifi, Fifi rela dilepaskan.

Fifi tak mintak semua ni. Fifi tak kuat. Macam mana Fifi nak mintak t0Iong sedangkan sekeIumit kum4n pun Fifi tak pernah share apa2 masalah Fifi dengan orang. Fifi tanggung semuanya sendiri. Fifi tak nak menyusahkan semua. Fifi yang pilih Shahrill. Allah pilih Fifi untuk lalui semua ni.

Doakan Fifi dari jauh. Doakan semangat Fifi puIih. Doakan Shahrill berubah ke arah lebih baik. Sebab Fifi dah tak kuat, Fifi sekarang seperti tebing sungai yang menanti masa untuk rntuh dan hnyut. Fifi tkut. Fifi tkut kesabaran Fifi diuji lagi. Fifi takut Fifi mengakhirkan nywa Fifi ditangan sendiri.

Tolong Fifi. Fifi tak Iarat. Fifi tak kuat. Kepada perempuan diluar sana, aku tak slahkan korang kalau korang bercinta tanpa tahu laki tu suami orang. Tapi bila korang tau tapi masih meneruskan hbungan, korang memang nak menjtuhkan kaum korang sendiri. Mintak semangat semua. Saya dalam fasa kemrungan yang terk, perlu ambil ubat dan jumpa doktor. Saya bukan diri saya sekarang. Dengarlah Iuahan aku Ya Allah insan yang tak bersalah. Aku Iemah.

Apa Pendapat Anda? Dah Baca, Jangan Lupa Komen Dan Share Ya. Terima Kasih!

Sumber : GEMPAK ONLINE

Artikel Lain: Isteri Tengah Sakit Tapi Suami Boleh Pergi Bercuti Dengan Ex Tunang Sampai Belikan Cincin Bagai. Satu Hari Isteri Kena Talak 3 Dengan Suami. Lepas Suami Talakkan Isterinya Ini Yang Terjadi.

“Hai Nad. Saya start follow kau since September 2018. I’ve been thinking a lot about this and now finally saya ada keberanian untuk share my story with you. I saw what you posted. You’re very motivated. Remind me of my ex-wife. Hope you ada masa untuk kita chatting.” – Ben (bukan nama sebenar)

Dalam akal saya, ini kali ke 9, lelaki bercerita dengan saya kisah hidup mereka. Selalunya mereka akan bercerita tentang masalah kewangan dan beban tanggungan keluarga. Tapi kali ini, kisah yang menyentuh hati saya dan cukup buat saya tersentap. Thank you Ben for letting me share your story. Jika kau baca posting ini saat ini, doa saya kekal bersama kau.

Hai Nad. I’m Ben. Nama Ben tapi saya Muslim. Ben itu cuma nama glamour la katakan. Saya dah lama menetap di Sabah since 2009. Dah macam orang sini rupanya tapi slang Tanah Melayu itu masih lekatlah. Hehe! Saya rasa kau boleh agak apa kerja saya, kan? Posting sana sini. Beruniform. Ya, saya Abang Polis.

Short story, saya baru lepaskan my ex wife which is seorang Mualaf. Saya lepaskan dia masa bulan Mei 2018, 4 bulan selepas itu saya follow your Facebook atas suggestion one of my friend. He said, follow FB Natalia Aivy Dibit, she’s a writer, she write about real story, she can be a good listener too.

Okay back to story. Saya lepaskan dia sebab dia kena diagnos oleh doktor pakar sakit mental dengan MDD (Major Depressive Disorder) and AD (Anxiety Disorder). She been follow up under Hospital Mesra Bukit Padang. Masa memula kenal, dia tak menampakkan langsung ada masalah benda ini until one day, selepas 2 tahun kami berkahwin, she changed a lot. Kami dah usahakan untuk kaunseling, doktor pakar juga ada buat family conference tapi hati saya dah tertutup untuknya.

Forever. She’s a ‘Patung Hidup’. Saya jadi tawar hati bila dia mula ignore saya. Ignore what I want. Saya ke tempat kerja tanpa diurus. Saya hidup jadi bujang balik sebab ada isteri, tapi isteri ‘Sakit Otak’ dan saya juga mula ‘sakit’ batin menahan diri. I’m a man. Yes, I need to blow out my desire and my wife always rejected me. Bukan sekali, tapi setiap kali. Saya dah pujuk, jaga makan minum, saya dah macam orang hilang akal. She keep ignoring me until satu malam saya marah, I hit her.

She cried. Two days later, I received call from hospital, my wife admitted sebab suicidal attempt. She tried to cut her wrist and throat. Masa itu, saya rasa marah sangat-sangat. People saw me as a failed husband. Husband yang tak mampu jaga wife. I called her parents, I want her to balik kampung and rest there until semuanya lega. Tapi saya lupa. Lupa bagaimana peritnya kami mahu berkahwin dulu. They rejected my call. Oh hmmmm.

My wife, work as a public officer too tapi lain sektor. Dia diberi cuti tanpa gaji untuk berehat panjang. So, dia harapkan gaji saya sajalah untuk makan minum semua. Saya terbeban. Semuanya berubah 360°. Masa sesi kaunseling pun my wife tak bagi banyak respon. Sampai doktor kata, saya tak nampak ini masalah rumah tangga. Saya pun tak tahu apa masalah sebenarnya.

I’m clean, yes, wife saya yang bermasalah. Tapi saya ini mudah benar lupa. Dan sekarang, saya menyesal dan saya mahukan dia kembali. This is what happened when kau dah terbiasa ‘main luar’ kau rasa seakan kau tak salah apa-apa pun. Yup, sebab saya tak pernah kedapatan oleh my wife. Kami tak pernah argue pasal selingkuh. That’s why saya tahu my ‘game’ akan selalu selamat.

Semuanya terbongkar bila hari saya jatuhkan talak, she cried infront of me. Itulah pertama kali saya nampak dia betul-betul menangis dan macam orang nak putus nafas. And guess what Nad, malamnya saya lagi menangis. Bongok, kan? And now, mesti orang akan kata, padan muka kau. Dalam sedu dia luahkan semua dan saya takkan lupa sampailah sekarang.

“I know this day will come. The day you let me go. The day I become your ex. Saya dah penat berjuang. Saya keguguran 4 kali masa kita kahwin. Saya operation cyst 5 kali, 5 kali itu juga saya dibius penuh. I lost both side of my tube and my left ovary too. And now saya kena sahkan ada penyakit stage 3. Tambah lagi dengan depression & anxiety. And you’re leaving me. My family buang me since kita kahwin.”

“I convert into Muslim, you never guide me how to attempt prayer, how to mengaji. I go by myself. Saya belajar sendiri dan itu pun bila saya ajak solat sama, you prefer to stay sleep and biarkan solat subuh pass by. Your mom never like me. She likes your ex fiance a lot. She serbu me. She asked me to stay away from you. Dia kata saya bawa sial. Dah kahwin tapi tak preggy lagi. Abortion memanjang. Cyst memanjang.”

“Lastly, apa saja yang tinggal inside my rahim hanya untuk buat you keluar masuk you punya. I asked Allah, why ini jadi, why?! My husband said Islam itu indah tapi why he never guide me? I lost and thanks to your ex fiance, she asked one of her friend which is ustazah to guide me here. Hari ini when you lepaskan saya, remember, jangan tangisi saya. You called me patung hidup infront of your ex fiance. She’s pretty, kerja lawyer lagi. I know you ada contact dia.”

“I know you ada balik KL and jumpa, makan with your family. She’s an angel. Tapi you silap, Ben. Kami ini wanita. Kami tak menjatuhkan sesama diri. Kau lupa dia educated. She fly to Sabah and cari saya. She cried and minta maaf. She pay for my operation masa di Gleneagles. She pay everything sebagai tanda maaf. Dia kata, dia tak tahu saya sakit dan sengsara.”

“Dia cuma tahu kisah saya gagal jadi wife yang baik. Until one day she korek about me. Allah maha besar. My boss, cousin dia. She melutut infront of me minta maaf, she cried minta diampunkan, she kiss my leg, hug my leg. She return me back your ring, ring yang you beli harga ribu ringgit masa di KL. Dia kata both of you ada plan untuk bercuti ke New Zealand, together with your mom.”

“She give me the ticket, she changed to my name. And now saya bagi balik tiket ni. Pergilah. Saya tak layak untuk benda ini. Saya tahu kau dah susah payah nak lepas ke luar negara. Kau turun naik sana sini untuk pelepasan anggota ke luar negara. Sedangkan masa kita kahwin, saya nak bawa kau ke London, kau cipta macam-macam alasan. Pergilah and have fun there. Tapi, jangan rindu saya pula.”

“Saya bukan sesiapa. Kereta yang selama ini saya bayarkan and your big bike, it’s okay, saya dah settle kan semua. If you nak bayar balik, terpulang. Segala apa saya spend untuk kau, saya halalkan. I wish you all the best, Ben. My previous religion taught me, love your enemy, forgive others who hurt you. And kerana cinta, I left everything behind. I follow you but saya sedih bila kau tak pernah nak guide saya. Saya gagal tunaikan tanggungjawab sebagai seorang Islam dan gagal jadi isteri yang baik. Saya minta maaf, Ben.”

She walk away and never turn back….

Saya tangisi benda ini since May 2018 until today. I tried to call her, unreachable. I ke tempat kerja dia, she’s not there. Her boss kata dia dah urus for early retirement. Saya jadi macam orang hilang akal. Saya pernah tunggu dia di Hospital Likas sebab kawan bagitahu sanalah tempat pesakit akan buat terapi. But, she’s not there. Saya cari di Gleneagles juga tiada. Mana-mana hospital swasta pun tiada. I called her family member, macam biasa, tak berjawab.

Until one day, I saw her poster out of hotel. I shocked. A hijabi. I looked at the name. It’s her. Yes! Memang dia. I contact the number appeared. It’s a seminar. Macam talk for women future. I buy a ticket and attend the event just sebab nak jumpa dia saja. Seminar itu khusus untuk pasangan suami isteri. Tapi ada juga yang datang as single parents. Sepanjang seminar itu, saya mencari mana dia.

Until the MC called out her name to be one of the speaker that day. Allahuakbar. She walk from behind dewan and to the stage. She’s not the same anymore. She’s wearing an off white jubah with shawl. She walk with a million smile on her lips. She wearing a light makeup but her true origin Kelabit faces yang memang cantik takkan pernah tenggelam. She tunduk and ambil microphone from the MC.

“Assalamualaikum, bersyukur ke hadrat Ilahi, kita bertemu hari ini. Alhamdullilah, segala puji bagi Allah.”

I cried. Kenapa kali ini cara dia sebut Allah betul-betul buat saya tersentuh. Nasib masa itu my seat agak jauh ke belakang dan tepi dari stage. And I used hoodie. Saya fokus habis masa sesi dia. She talked about her life. Saya tunduk. Tapi satu pun dia tak keluarkan tentang apa saya lakukan padanya. Allahuakbar. Dia cuma kata ;

“I know that day will come. The day my husband will get tired of me. The day I will become patung hidup for him. Saya takut mahu berpisah. Siapa tak takut. My bestfriend kata pada saya, jangan biarkan dia lepaskan kau. But, I want him to be happy. I want him to have his own daging. Zuriat, I mean. And the day came. Aku lepaskan kau dengan talak 3.”

“Saya kumpul keberanian untuk kata, be happy without me. Saya sempat buat lawak kata nanti jangan rindu saya. Dia suami yang baik and he deserved better. I always pray for him sehingga ke saat ini pun, saya selalu berdoa untuknya. Dia police officer, a tall tough guy. A great guy I’ve ever met.”

And the crowd applause. Ada lelaki duduk sebelah saya kata sambil tepuk tangan dia berbual dengan kawan dia “Sekarang mesti laki tu menyesal kasi lepaskan dia. Talak 3 lagi tu. Nah, kotoh! Kalau perempuan lain di kasi buruk sudah kau di FB, mana mau jumpa malaikat macam ni. Baik, cantik lagi, sudah tu mualaf lagi. Sudah kau talak dia, masih dia puji kau. Meroyan talak la laki dia ni kalau nampak dia sekarang. Ada kau nampak gambar dia before after tadi tu, bpak ah! Sejuta kali berubah.” Saya terdiam. Benar, saya menyesal.

“And my bestfriend, kita jumpa atas kehendak Allah. Allah pertemukan kita. Saya anggap kaulah malaikat yang Allah turunkan untuk bimbing saya sehingga ke hari ini. I become speaker for pertubuhan wanita, NGO, college and many more. Dari seorang mualaf yang sesat, she drive me to a beautiful way of life. She’s the one who belikan my first shawl. Jenama Duck pula tu. Dia yang pakaikan. Dia yang selalu ajar saya mengaji. Please babe, come infront. I need you here to be with me. My bestfriend, merangkap my manager.”

All the crowd clap their hand. And that time, I shocked. My ex fiance. Bestfriend yang dia maksudkan itu my ex fiance….

Bila saya melihat apa Nad selalu post, saya percaya kuasa wanita bila bergabung, tiada apa yang boleh mengubahnya. And saya tak tahu nak kata apa lagi. Saya tangisi semuanya sejak hari itu. Habis seminar itu, saya cepat-cepat keluar. Saya malu kalau dia nampak saya. Tapi saya salah, dia memang tahu saya datang. Dia panggil saya masa seminar dah habis. Saya terkejut.

Dia kata dia dapat tahu saya ada datang hanya selepas talk habis. My ex fiance yang beritahu dia selepas mereka susun nama peserta untuk pengagihan kit. Dia minta maaf sebab sebut pasal saya dalam ceramahnya. Saya tak mampu kata apa-apa. Saya tahan airmata saya tengok dia depan saya.

An angel. A very beautiful lady. Saya rasa macam nak peluk, cium dia. Tapi saya tahu, dia bukan milik saya lagi. Saya hulur tangan mahu bersalam, she tunduk. Allahuakar. Dia jaga tertibnya dengan amat baik sekali. Peserta lelaki yang lain juga dia lakukan begitu. Hanya tunduk dan tersenyum.

“Apa khabar sekarang?” Soalan pertama saya selepas lama tak jumpa. “Alhamdullilah, Allah sentiasa ada dengan saya. Masih ongoing terapi. Botak dah ni. Kalau buka shawl ni, macam alien kot rupa.” She laughed. Ya Allah. Memang cantik kurniaan-Mu. Setiap sisi wajahnya saya tatap. Mahu saja saya belai dia kembali.

Kami sempat berbual tentang kerja. Itu sahaja. She busy sebab ramai peserta mahu bergambar dengannya. Dia minta undur diri dari saya. Saya angguk. She walk away for the second time tapi kali ini dia menoleh. “All the best, Ben. You know I will always pray for you. Fighting!” Dia angkat tangan tanda Fighting pada saya. Saya tersenyum.

Saya berlalu pergi dengan tangisan. Saya menangis sambil drive. Saya drive tanpa hala tuju. Saya tak tahu nak ke mana. Hanya wajahnya bermain dalam akal saya. Rindu. Dan mungkin inilah yang dikatakan jatuh cinta kali kedua dengan isteri sendiri tapi… dia bukan saya punya lagi.

Saya follow perkembangan dia. Dan February 16th, 2019, she left me forever. Gone but never be forgotten. Saya sempat jenguk dia since dia terlantar on December 2018. Hari-hari saya datang. Dia masih senyum, masih sambut saya dengan baik. Masih mahu berbual dengan saya. Dia sempat tunaikan permintaan saya. Saya mahu dengar dia mengaji. Menitis airmata saya.

Dan tinggallah saya, merinduinya setiap masa. Penyesalan yang takkan pernah ada penghujungnya. Saya tahu, bila kalian baca kisah ini, kalian sendiri tahu apa pengajarannya. Buat para suami, jika hari ini isterimu jelek, dandanlah dia. Jagalah dia sebaiknya. Jangan jadi seperti saya. Merindui tanpa penghujung. Saya bersyukur ke hadrat Ilahi, dia tak pernah buka aib saya. She’s an angel. Saya utamakan kehendak saya sahaja tanpa melihat kesengsaraan dia.

Ya Allah, ampunilah segala dosaku. Al-Fatihah, my angel, my muchi, my sweet pie and my wife. Yes, you’re my wife, forever. Aku akan setia mencintaimu. Bimbing aku jadi sepertimu. Kita jumpa nanti that time, izinkan aku lamar dirimu sekali lagi dan biar aku jaga dirimu selamanya.

SUMBER : FB Natalia Aivy Dibit

Keluarga

“Mula2 Memang Susah” Kahwin lelaki Nigeria, Wanita Ini Cerita Pengalamannya

Published

on

By

BERKAHWIN pasangan yang berlainan negara semestinya berdepan dengan pelbagai cabaran memandangkan suami dan isteri mempunyai latar belakang yang berbeza.

Pastinya aspek seperti budaya, adat resam dan bahasa pertuturan merupakan antara perkara yang menjadi cabaran utama dalam melayari bahtera perkahwinan.

Namun itulah keunikan hubungan cinta antara dua negara, sebagaimana pasangan Malaysia-Afrika ini yang mencuri perhatian ramai gara-gara video TikTok ‘cabaran’ berbahasa Melayu menjadi tular sejak dua hari lalu.

Gelagat Noor Habibah Hairi yang menguji suami dan anak sulungnya dengan beberapa perkataan serta ayat dalam bahasa Melayu begitu mengkagumkan netizen apabila kedua-duanya ‘lulus’ cabaran berkenaan.

Malah netizen juga memuji kedua-dua beranak berkenaan yang dilihat langsung tidak kekok apabila berbahasa kebangsaan.

Sejak dimuat naik pada Isnin, video berkenaan setakat ini meraih lebih 600,000 jumlah tontonan.

Klip video suami dan anak sulung Noor Habibah yang bertutur dalam bahasa Melayu mendapat perhatian netizen.

Ketika berkongsi cerita dengan mStar, Noor Habibah berkata video berkenaan dikongsikan di aplikasi berkenaan selepas mendapat satu pertanyaan daripada netizen yang bertanyakan sama ada dia mendapat halangan daripada keluarga apabila memilih untuk berkahwin dengan lelaki asing.

“Memandangkan sekarang ni pun Perintah Kawalan Pergerakan (PKP) dan ada banyak masa terluang, jadi saya pun suka-suka buat video TikTok. Tak sangka viral dan ini kali pertama video jadi begitu hit,” ujar wanita berusia 35 tahun ini yang mengahwini lelaki warga Nigeria, Adam Desmond.

Menurut Noor Habibah, dia sememangnya melatih keempat-empat anaknya bertutur bahasa Melayu dalam perbualan seharian.

Malah tiga anaknya dihantar bersekolah di sekolah kebangsaan biasa, bukan sekolah antarabangsa.

Noor Habibah dan suaminya sepakat untuk menghantar tiga anak mereka ke sekolah kebangsaan untuk lebih mendalami bahasa Melayu.

“Masa mula mendapat anak pertama, ramai yang cadangkan supaya kami hantar anak ke sekolah antarabangsa. Selepas berbincang dengan suami, kami putuskan untuk hantar anak ke sekolah kebangsaan. Lagipun kita di Malaysia kan.

“Anak kedua dan ketiga pun sama, kami hantar ke sekolah kebangsaan. Kami tak mahu ada jurang komunikasi antara mereka dengan orang kita.

“Anak sulung yang berusia 13 tahun malah beritahu adik-adiknya, kenapa nak kena bazirkan duit mama dan papa untuk ke sekolah antarabangsa? Dalam usia muda, dia sendiri sudah mengerti.

“Kalau bertemu dengan opah dan adik beradik di sebelah saya, saya sendiri menyuruh mereka bertutur dalam bahasa Melayu dengan anak-anak saya,” ujarnya yang menetap di Seri Kembangan, Selangor.

Anak sulung yang berusia 13 tahun malah beritahu adik-adiknya, kenapa nak kena bazirkan duit mama dan papa untuk ke sekolah antarabangsa?

NOOR HABIBAH HAIRI

PENIAGA

Begitu juga dengan makanan, Noor Habibah berkata anak-anaknya begitu menggemari hidangan Melayu malah tidak kekok untuk makan makanan berasaskan durian atau tempoyak.

“Jika hari Isnin hingga Jumaat saya masak makanan Melayu, pada hari minggu bapa mereka pula akan masak makanan Nigeria. Anak-anak suka dua-dua jenis makanan,” ujarnya yang baru menjalankan perniagaan berasaskan makanan ringan, Chin Chin.

Tidak menafikan pernah menerima kata-kata kurang enak lantaran memilih lelaki asing sebagai pasangan, Noor Habibah bagaimanapun berkata situasi itu semakin kurang dirasai pada ketika ini disebabkan ramai yang sudah berfikiran terbuka.

“Awal-awal tu biasa dah. Tapi sekarang ni mungkin dah ramai yang berfikiran terbuka. Contohnya apabila kami menerima komen-komen positif daripada netizen mengenai video yang viral baru-baru ni.

“Saya tunjukkan komen-komen tu kepada anak dan suami… mereka gembira sangat sampai siap ajak buat video lagi,” ujarnya.

Menurut Noor Habibah lagi, apa yang penting dalam sesebuah perkahwinan adalah sikap saling menghormati antara pasangan.

“Macam kami contohnya, saya belajar budaya suami dan suami juga belajar budaya saya. Sebenarnya suami tiada masalah nak suaikan diri kerana dia dah tinggal di Malaysia selama 17 tahun.

“Sebelum kami berkahwin lagi, suami dah terbiasa dengan budaya Malaysia. Malah dia juga ada ibu dan bapa angkat Melayu. Pokoknya, kita saling hormat menghormati,” katanya lagi.

VIDEO

SUMBER : twoekisah

Apa Pendapat Anda? Dah Baca, Jangan Lupa Komen Dan Share Ya. Terima Kasih Banyak!

Continue Reading

Keluarga

Suami aku “PENAT”. Mcm2 aku usahakan tetap suami tak endah. Buat penat mandi wajib je. Sehingga lah ini terjadi

Published

on

By

Foto sekadar hiasan.Salam Namaku Sarah, terima kasih admin kalau approve confession aku ni.

Aku tak tau nak mula dari mana cerita aku. Maafkan aku kalau ada yang tak suka dengan attitude aku tapi aku cukup tertekan sekarang ni.

Aku sebelum kahwin memang ada tanda tanda d3pr3ssion dan anxiety dan sekarang ni dah nak masuk 3 tahun.

Semua simptom ada cuma rasa nak bnuh diri je takda. Dan aku tak berani lagi nak dapatkan rawatan. Aku biasa baca vlog doktor doktor atau psik0logis je di youtube.

Bila aku kahwin macam biasalah banyak duduk rumah dan tunggu suami balik dari kerja.

Kalau ada family dia atau balik kg family dia barulah aku ada interaksi dengan orang atau jumpa jumpa sesiapa di tengah jalan ke.

Tapi bukan tu je masalah aku sekarang ni. Masalah aku sekarang ni, suami aku dari awal kahwin sampai 1 tahun lebih ni lemah tenaga batin.

Kami dah ada anak sorang alhamdulillah tapi yang aku stress aku tak rasa pun honeymoon atau nikmat malam pertama tu.

Orang lain kahwin naik seri, aku muka sedih dan murung yang bertambah murung.

Cuma masa awal kahwin tahulah 8 tahun bercinta mestilah sayang, aku boleh terima kekurangan suami aku tapi setiap kali bersama memang aku tertekan bila end upnya penat mandi wajib je.

Suami memang baik, soft spoken, lemah lembut, kind hearted dan memahami sakit aku, suami pun solat dan peramah bila bercakap dengan orang. Itu yang aku suka dengan suami.

Bila dah kahwin ni rajin sangat tolong aku di rumah. Aku memang rasa tak penat sebab dia tahu mana benda patut dia tolong.

Aku bersyukur dan selalu berterima kasih untuk itu dan mungkin disebabkan dia tahu kekurangan dialah kot dia rajin tolong mana yang patut, ambil hati mungkin.

Ikut hati aku supaya terus dengan dia. Dia akan tolong basuh pinggan lepas makan dan kami gilir gilir kadang kadang bila baby nangis dia akan cakap letak je nanti abang cuci.

So aku boleh cuci tangan lepastu gendong baby tak payah cuci piring. Dia akan tolong masak nasi, masak air, kemas rumah, kadang cuci pakaian kami bertiga.

Maksudnya dia tetap tolong cuci bajulah, bukan aku je. Dan memang hidup aku semua berlegar tentang dia. Sebab tu juga aku fikir banyak kali dan maafkan dia setiap kali perkara yang dia sengajakan itu berlaku.

Kami akan saling bermaafan dan sayang sayang manja manja balik. Aku sayang dan teramat cintakan dia.

Aku tak kisah gaji dia bawah 400, aku kahwin dengan dia memang 1 harta pun takda even kerja pun gaji takat tu ja. Masih mencari dan menunggu panggilan kerja. Doakan suami aku dan aku murah rezeki.

Kenapa aku cakap dia sengajakan. Yelah aku dah banyak kali nasihat dan tegur dia jangan sengaja game over.

Setiap kali bersama akhirnya jadi pergaduhan dan aku akan marah maki hamun sebab aku stress dia sengaja buat macam tu.

Aku sentiasa bagi peluang untuk dia perbaiki kelemahan dia, aku bagi masa, aku bagi sokongan moral sarankan dia jumpa doktor pakar tuan.

Tapi mulut ja bercakap, mengiya iyakan sahaja tapi sekejap je dan jadi balik perangai macam tu.

Pernah dulu dia marah dan dia suruh cari lelaki lain. Aku marah balik aku bukannya mau lelaki lain yang mahukan kepuasan dari dia dan dia sepatutnya berusaha bukan main passing bini pada lelaki lain.

Aku cakap aku akan sabar dan tunggu tapi entahlah memang suka ambil kesempatan.

Bersenam jarang, hanya bila aku marah dan konon keluar rumah pergi jumpa mak bapa dia sambil sambil joging kononnya entah berapa belas minit je. Selebihnya duduk bercerita dengan family dan ketawa sakan. Aku boleh agak.

Aku banyak kali marah sebab aku perhati dia jarang sangat ‘bersama’ bila malam. Dari awal kahwin dia bila malam banyak tidur, kadang kadang aku suarakan aku nak baru dia pandai cari.

Aku cakap dia bukan macam lelaki lain yang bila malam bersama isteri tapi dia malam lebih suka tidur. Melainkan bila dia bernfsu je dia datang tapi tulah sekadar jadikan aku tempat melepas nfsu.

Dia sejenis suami yang malas berlamaan lamaan dengan isteri, dia cakap dia penat dan tiba tiba berhabis tenaga dan game over.

Belum pun 10 minit, kalau tahan sikit 30 minit dan paling lama hanya sejam tu pun sebab aku suruh dia tahan dan banyak kali berhenti sebab dia nak tergame over.

Macam tu je cara kalau nak lama, biasakan untuk tahan. Tapi suami aku pantang rasa sedap terus dia balum kaw kaw dan game over. Aku benci dan menyampah. Belum pun pemanasan dan tiba tiba (rolling eye).

Aku kadang malas mau melayan nfsu dia tapi disebabkan aku tahu aku ni isteri dan itu tanggungjawabku. Dan aku pun tak nak dia ada kes curang sebab nfsu tak dipuaskan isteri aku layankan juga. Kalau period pun aku tolong juga, orang kahwin fahamlah tu cara dia camna. Happy dia.

Tapi aku belum sekali dua je itu pun dia cakap penat, habis aku tak penat??! Habis aku masak, cuci baju, jaga anak lepastu stress lagi takda jalan mana mana makan angin asyik di rumah masalah itu lagi tapi aku tolong, dia fikir aku tak penat?

Aku cakap jangan pentingkan diri, jangan jadikan aku tempat pelepas nfsu.

Aku hantar video ceramah tanggungjawab suami bab nafkah batin, hukumnya zalim dan berdosa besar tidak menunaikan hak seorang isteri. Dia bila dah puas dia tinggalkan aku lepas tu dia tidur, macam apetah.

Setiap hari, minggu bulan dan sudah setahun dia tetap macam tu. Aku sentiasa berharap pada setiap kali bersama dan beri dia peluang tetap dia jadi begitu, macam dah jadi kebiasaan.

Aku cakap jangan mentang mentang aku ni sabar dan terima kau terus biasa buat macam tu. Patutnya kau berusaha, kau tahu hukum, kau patutnya kesiankan aku,

Banyak lagi aku cakap, aku cakap pergi amalkan senaman tidak perlu keluar rumah even di rumah pun boleh pumping pon boleh tapi memang pemalas.

Ada ilmu ilmu untuk bagi tahan tidak dibaca, hantar video dr youtube nama nama Allah yang bagi kuat pun dia tidak tengok. Apa punca dan jenis kategori, dan rawatan pun siap ada tapi tidak pun ditengok.

Ada pdf kawan hantar “permata yang hilang” dia boleh boleh pergi padam. Sedangkan banyak jenis amalan, makanan dan adab adab dalam tu banyak sangat ilmu tapi dia tak rajin baca pun.

Aku pula yang kena baca dan sampaikan. Balik balik runningman dan naruto dia tu. Aku carikan bahan untuk dia tapi mana dia baca.

Kalau baca mesej dia dengan kawan bukan main temberang, konon tahan lama. Menyampah hakikatnya bini je tahu prestasi dia macam mana.

Aku pula sekarang tengah cari ilmu bab ini, memahami karektor pasangan bab ni dan aku belum putus asa pun.

Cuma bila benda macam ni berlaku walaupun sudah berbuih mulut dia masih buat, buatkan aku semakin d3press dan sakit.

Aku nangis sampai kuis kuiskan kaki aku di tilam dengan anak merengek lagi. Aduh sakit dada dan sesak nafas aku. Kadang aku takut je hilang kawalan.

Aku tak kisah jiran dengar, sapa suruh tak ambil pengajaran. Kalau tak nak malu performlah betul betul. Ini baru sentuh sentuh, tiba tiba balun sampai game over.

Langsung tak kesian tengok aku nangis, takda rasa tanggungjawab bagi isteri puas dulu. Lepastu mesej minta maaf, cakap teramat cinta dan sayang. Menyampah, konfem dia buat lagi lepas ni.

Akhirnya aku cakap lepas PKP ni habis, aku nak cari kerja dan hidup berdua je dengan anak aku.

Aku stress aku cakap aku nak hidup sendiri, aku dah tak nak kat dia. Aku cakap je sebab aku lepaskan tertekan aku ni. Orang time PKP bestlah duduk rumah, aku entahlah stress.

Sebelum PKP jarang makan angin, jarang jalan jalan even nak ikut beli barang pun suami tak bagi sebab tambang mahal suami naik moto je.

Aku ingat segala kebaikan dia, dia memang sangat baik hati dan caring dengan aku. Terutamanya bila pregnant dan berpantang dia jaga aku sangat baik.

Tak culas pun bab nafkah zahir dan ikut kemampuan dia. Memang dia terima sakit aku dan sakit ni memang buat aku jadi pemarah.

Bukan saja saja tapi aku stress. Dia macam orang lelaki kalau tak dapat boleh jadi marah tak tentu pasal, sama juga macam orang perempuan.

Aku terima duduk rumah tak siap dan tak dibaiki, atap bocor hampir semua basah bila hujan. Aku terima. Aku terima gaji takat camtu tapi cukup je makan.

Kadang balik ada juga suami belikan kek, kfc, time pregnant macam macam juga. Aku bersyukur sebab bila ingat kata kata dia, dia cakap kalau dia banyak duit memang dia mewahkan aku.

Bagi semua apa aku mau dari A-Z tapi camna dia tak mampu. Aku tak paksa aku faham tapi takkan bab nafkah batin pun macam ni. Aku perlukan itu, itu tanggungjawab utama dia. Entahlah rasa macam akan diketawakan je oleh pembaca semua.

Akhir kata, bagi aku solution nak buat apa pasa suami macam ni. Kalau ada amalan bubuh kat komen, janganlah gelak nanti kau yang kahwin jadi macam tu atau kena pada family adik beradik perempuan korang. Korang sure ke yang senyum senyum tu memang bahagia??

Sampai sekarang aku masih sakit dada. Suami pujuk tadi belikan aku burger. Aku cakap nak coklat dan kami gelak gelak balik.

Aku cakap aku sakit dada, dia tanya apa ubat yang boleh dia beli. Aku tau ubat sakit ni bukan boleh beli dekat farmasi dan belum diagn0sed clinically(aku lupa ejaan yang betul, sekarang aku pelupa even mengeja pun).

Dia cakap dia yang bersalah dan aku hantar dia sampai pintu salam dan cium peluk setiap kali dia keluar. Macam tulah lepas setiap kali benda sama berulang dan aku marah akhirnya suami pujuk dan kami berbaik saling memaafkan.

Doakan rumahtangga kami berkekalan, doakan suami aku dapat kerja. Doakan semoga c0vid-19 ni segera berlalu.

Doakan aku cepat sembuh aku nak normal balik macam dulu, aku takut hilang kawalan bila marah dan aku tak tau sampai bila macam ni. Thank you for your attention.

Reaksi Warganet

Siti Nor Fatimah –
Kenapa semua orang salahkan TT? Memang nafkah zahir dan batin tu tanggungjawab suami kan? Kan dia cakap suami dia lepas settle je terus tido tinggalkan dia terkotang kating macamtu..

Dia dah banyak kali bgtau tapi suami dia takde pun put effort. Zahir failed, batin pun failed. Entah apa lah nak diharapkan lagi suami macamni..

Julie Anme –
Rasulullah sendiri menekankan hak isteri dalam hal ini. Pada yang anggap benda ini remeh, lawak dll rajin rajinlah membaca. Sebab itu isteri boleh menuntut cerrai kerana masalah ini.

Isteri yang kurang sabar memang mungkin berlaku curang. Senaman dan pemakanan selalu boleh membantu selain daripada ubat ubatan. Ada orang menjadikan urusan batin sebagai proses menghilangkan tekanan sebab ini adalah nikmat dunia yang Allah turunkan kepada semua makhluk.

Cuma kena bersederhana dengannya antara batin dan zahir. Antara mcari dunia dan mencari akhirat dan antara amal, takwa dan iman…

Amynity Emanon –
Kesian TT, saya pernah je baca cerita macam ni. Banyak luahan macam ni, dari macam macam negara lak tu, memang sampai cerrai berai pon ada.

Maaf ye, konklusi tak ada. Tapi saya takkan gelakkan TT, sebab saya tau wujud masalah ni. Kalau ada lelaki yang stress sebab bini kurang nfsu, ada jugak bini yang masalah serupa.

Masalah ni bukan terhad dekat satu jantina je. Tapi tu la kan, orang malu nak cari doktor sebab masalah ni aib bagi diorang.

Tapi kalau boleh, saya nak tekankan, jangan maki maki suami tu. Takut dia stress sebab nak kena perform. Saya pernah baca yang lelaki takleh perform kalau stress sangat. Lagipun dosa kot.

Yang lain lain, mungkin boleh cari tips dari tukang komen yang lain, huhu. Idea diorang macam ada yang lagi bagus je.

Hadrawati Kasi –
Jangan pandang rendah orang macam TT. Ramai bercerrai sebab suami gagal memenuhi kehendak batin dia. Lebih menyakitkan kalau bini yang ada pun tak mampu diberikan kepuasan tapi berangan tambah cawangan. Buat penat mandi hadas aje tapi tak dapat apa.

Perkahwinan ni bukan one side aje yang kena korban segala tapi suami dan isteri kena sama sama.

Jangan sebab suami ego dan tak mau usaha lama lama isteri cari makan kat luar.

Benda begini ramai je wanita pura pura puas dan tutup mata. Malah mengajak wanita lain ikut aje macam mereka asalkan suami tu baik kononnya.

Hello, berdosa tau bila isteri tidak diperlakukan sama adil semacam mana suami berkehendak. Benda macam ni memang ramai sangat menderita dalam senyap pura pura okey, pura pura puas konon walhal hmmm.

Sakina Abdullah –
Semoga di permudahkan urusan confessor.
Keperluan manusia ni tak sama. So tak patut kita merendahkan kehendak confessor.

Dah la dia stress kat rumah, tak bersocial, taraf ekonomi pun biasa biasa je. Ada sebab untk confessor stress. Mungkin bagi dia, kehendak batin tu dapat meredakan tekanan dia.

Cuma nak bincang dengan lelaki bab gini susah la kot. Dorang ego tinggi menggunung. Mungkin lepas ni confessor kena ada kawan, kena ada aktiviti social sikit. At least kurang skit tekanan stress /ingatan pada kelemahan suami. Good luck confessor.

Sumber : Dandelion / IIUMC

Continue Reading

Keluarga

Suami Jatuhkan Talak 3 Dkt Isteri Lepas Tujuh Tahun Kahwin. Pelik Isteri Rasa Seronok Bila Ditalakkan

Published

on

By

Dilepaskan Suami Talak 3 Selepas 7 Tahun Berkahwin, Namun Ia Hari Paling Bahagia Buat Wanita Ini. Tiada wanita yang inginkan perpisahan berlaku dalam rumahtangga yang dibina.

Namun tatkala, rasa cinta semakin hambar, maruah diri dan kehormatan bagai dipijak-pijak serta hilang segala kepercayaan buat insan yang bergelar suami, inilah nokhtah keputusan yang dirasakan paling bahagia.

Ikuti coretan yang dikongsikan oleh wanita cekal ini. Semoga perkongsian kisah benar pengalaman hidup oleh seorang wanita bernama Anisah, yang baru sahaja bergelar janda selepas dilepaskan suami dengan talak 3 akibat campur tangan keluarga mertua dan keselingkuhan suami didalam rumahtangga, dapat dijadikan pengajaran buat wanita lain.

Terima kasih siarkan cerita ni..

Akhirnya hari ini, Jumaat, 13 April 2018, selepas 7 tahun berkahwin, saya dilepaskan dengan talak tiga dan ini lah hari paling bahagia buat saya. 7 tahun bukan tempoh masa yg sekejap, tapi sebenarnya tak cukup untuk perempuan selemah saya.

Sebelum kahwin, suami dan keluarga mertua sangat baik. Ketika bertunang, saya mula nampak sikit-sikit sikap keluarga suami yang tak menyenangkan tapi saya ambil positif, saya anggap tak ada pun manusia sempurna, jadi bersabarlah. Semakin dekat tarikh kahwin, semakin ketara sikap mengawal anak yang ditunjukkan oleh mertua saya tapi saya masih positif, ibu bapa mana tak sayang anak, jadi bersabarlah.

Ujian demi ujian, saya senyum dan beritahu diri sndiri, bersabarlah. Seminggu selepas mendirikan rumah tangga, keluarga mertua sudah rancang nak buat hari keluarga. Saya okay saja, namun tak sangka pada hari nak berlangsung, ayah saya dimasukkan ke wad.

Saya minta suami hantar, tapi mertua saya cakap kakak2 awak kan ada. Awak duduk sini sambut hari keluarga, biar mereka yg lain pergi hospital. Suami setuju dgn ibu bapanya. Saya mengalah, malam itu ayah saya menghembuskan nafas yang terakhir. Yup, saya bongok.

-Kali Pertama Tangan Naik Ke Muka..

Tahun kedua perkahwinan, alhamdulillah kami dikurniakan bayi lelaki. Puasa hari ke 28, kami bersiap nak balik ke kampung suami ( setiap tahun raya pertama wajib di rumah ibu bapanya ), ibu saya jatuhh sakitt. Saya tak mahu ulang salah silap saya yang lalu, dan saya bertegas untuk hantar ibu ke klinik dan menjaganya, suami masih dengan alasan adik beradik awak yang lain boleh jaga.

Saya berkeras, dan itulah kali pertama tangannya naik ke muka saya. Akhirnya saya mengalah kerana takut. Sebulan lebih selepas itu ibu saya pula menghembuskan nafas yang terakhir dan adik beradik memulaukan saya atas tindakan saya yang mengikut suami dan keluarganya sepanjang masa. Masih saya diam. Yup, saya bongok.

Pada Januari 2014, usia anak kami 2 tahun, adik suami saya berkahwin dengan wanita pilihannya, lulusan ijazah kejuruteraan, bermulalah episod telinga saya panass dengan segala macam cemuhan, sindiran dan perbandingan.

Menantu baru diangkat setinggi tingginya. Saya yang lulusan STPM hanya tersenyum sambil mendukung anak, tiap kali dibandingkan dari segi akademik. Saya masih sabar dan menganggap mereka masih keluarga suami yg mesti dihormati. Yup, saya bongok.

-Mohon Melanjutkan Pelajaran..

2015, saya memohon melanjutkan ijazah di UiTM Shah Alam, secara jarak jauh. Kelas hanya pada hari minggu. Alhamdulillah, permohonan berjaya. Suami agak keberatan dan meminta saya bertanya pada ibunya. (Dalam hati terdetik, apa kena mengena ibunya dengan saya nak melanjutkan pelajaran?) dan bila suami lihat saya seperti berat mengikut katanya, dia sendiri hubungi ibunya, membuat loud speaker dan meminta pendapat.

Jelas dan terang ayat ibunya, ”Hai, nak bersaing tahap akademik dengan biras ke?” Saya tetap berkeras. Walau saya takut-takut ditampar lagi, dikongkong lagi, saya juga takut sekiranya dilepaskan (ibu bapa saya dah tak ada, adik beradik pula dah benci), saya sebatang kara. Kawan kawan juga dah renggang selepas saya berkahwin. Akhirnya suami beri kata putus, “Kalau awak nak sangat, yuran bayar sendiri.” saya akur.

Bermulalah kehidupan saya sebagai pelajar, pekerja, isteri, ibu, dan menantu. Walaupun anak saya baru berusia 3 tahun lebih waktu itu, dia seperti mengerti kesibukan saya. Amar anak yang baik dan tak buat perangai sangat. Pada waktu saya rasa satu dunia menentang saya, saya lihat wajah Amar dan saya tenang.

Saya masih ada Amar, satu satunya manusia di dunia yang masih sayangkan saya dan hormat saya. Berulang alik ke Shah Alam menaiki bas, terpaksa bayar lebih kepada pengasuh kerana hantar Amar bukan pada hari bekerja, yuran belajar, tiket pergi balik, semuanya duit saya. Saya gagahkan diri. Saya kuatkan diri bukan untuk masa depan saya, tapi masa depan Amar.

-Suami Ada Perempuan Lain..

Tahun 2016, terdengar ura-ura suami saya nak kahwin lagi satu. Saya tersentak, tapi saya pegang pada prinsip, selagi bukan dari mulutnya, maka saya akan abaikan. Sampai lah satu malam selepas tidurkan Amar, saya sedang menyiapkan assignment, dan suami cakap nak berbincang. Saya dapat rasa jantung saya berdegup sangat laju, tangan saya yang pegang pen terasa berpeluh dan menggeletar. Dan ya, dia beritahu sedang berkawan dengan perempuan lain. Saya tanya, sejak bila. Dia beritahu sudah 1 tahun.

Patutlah, dia tak kisah sangat saya ke Shah Alam, rupanya dia pun boleh dating dengan perempuan itu kerana Amar di rumah pengasuh. Tapi dia menyambung ayat “Awak jangan risau, saya belum nak kahwin dengan dia. Kami hanya berkawan.”

“Kalau nak kahwin pun saya tak perlu minta izin awak. Tapi saya ni lelaki yang berani, jadi saya jujurlah dengan awak” Mendengar ayat ini, saya senyum dan tanya, “habis bila abang nak kawin dengan dia?” Dia jawab, “tahun depan?” Saya angguk. Saya kemaskan buku dan laptop, dan masuk tidur.

Pada jam 4 pagi, saya terjaga. Suami nyenyak tidur. Saya bangun dan solat sunat. Saya ke bilik sebelah dan tengok Amar. Saya peluk Amar dan menangis sepuas puasnya sehingga Amar terjaga tapi masih mamai. Satu ayat keluar dari mulut Amar yg mengubah hidup saya. Amar, anak yang baru berusia 4 tahun itu, dalam keadaan mamai, berkata pada saya: “Mak, Amar tak suka Babah.” Dan dia sambung tidur.

-Mula Lakukan Perubahan Dalam Hidup..

Selepas itu saya renung wajah Amar. Entah apa jadi pada saya malam itu, saya rasa saya bukan lagi perempuan yg sama. Saya rasa satu perubahan di hati saya. Di bilik Amar, sehingga ke subuh saya menimbang tara, menyusun hidup, dan membuat pilihan. Akhirnya saya nekad dengan satu keputusan terbesar dalam hidup.

Esoknya saya ke tempat kerja, saya tanya pada rakan sepejabat, ada tak apa-apa kerja part time yang boleh saya buat di rumah. Dia kata boleh kalau tolong isikan borang poslaju (dia berniaga online) dan saya bersetuju. Memang bayaran sikit, tapi dalam sebulan, lepas untuk keperluan susu Amar (update: suami tak pernah hulur nafkah keperluan saya dan Amar kerana dia tahu saya bekerja , melainkan bil-bil rumah, barang nak masak dan sewa rumah, kerana ibunya kata adik adiknya ada yang bersekolah, jadi dia yang sulung mesti bantu.)

Saya mula pergi kelas tiap-tiap minggu, sebelum itu saya pergi selang dua minggu, saya ambil subjek sehingga maximum credit hours, saya crampkan jadual saya sehabis habisnya, kerana saya nak cepat habis belajar. Saya buat kerja part time itu ini. Saya menyimpan di tabung haji. Sampai lah badan saya yang agak gempal beransur kurus. Suami masih mabuk bercinta, tapi tak apa. Misi terulung saya harus dilaksanakan.

-Fokus Pada Misi..

Dengan duit simpanan, saya keluarkan RM3800, saya beli kereta kancil 2nd hand. Suami tanya kereta siapa, saya jawab sayalah. Dia tanya kenapa beli, saya cakap mudah ke kelas, abang tak nak hantarkan saya, saya pun letih naik bas, saya belilah. Dia mungkin rasa tercabar (sebab saya tak pernah buat keputusan sendri tanpa tanya dia) lalu menendang sikit tayar kereta saya sambil berkata “kancil je pun.. besi buruk atas highway”. Tak apa, saya senyum. Fokus pada misi…misi..misi…

Di tempat kerja, saya tanya ada tak yang nak sewakan bilik. Alhamdulillah, ada sorang staff baru, dia nak sewakan bilik tapi dia pelik, untuk siapa sebab saya dah berkahwin. Jadi saya jawab, kalau saya dan anak saya, cuma untuk sementara, boleh? Dia okay. Setiap malam, saya mengira bajet. Saya mencongak, menyusun masa depan. Badan semakin susut. Baju baju zaman bujang semua boleh pakai balik.

-Suami Kena Tahan Dengan Jais..

Akhirnya, November 2017, Amar berusia 5 tahun, saya dikejutkan berita suami kena tangkap jais. Saya masih senyum, keluarga suami sangat mempercayai bahawa dia dianiaya. Dan mereka menerima perempuan itu jika mahu berkahwin kerana perempuan itu seorang eksekutif yang bergaji besar. Ibu mertua siap berkata “Kena redha lah dimadukan. Orang suruh jaga suami, pulun nak sambung belajar.” Saya senyum. Fikirkan misi…misi…misi….

Disember 2017 mereka dikahwinkan. Saya waktu itu sibuk dengan persediaan final exam UiTM yang akan berlangsung Januari 2018. Selepas berkahwin baru, suami memang makin tak ambil tahu hal saya dan Amar. Tak apa, bila dia tak ada dirumah, saya senang menguruskan kerja part time dan Amar. Selesai peperiksaan akhir, suami ajak saya tinggal bersama dengan madu dirumah madu. Kerana dia dah tak mampu bayar sewa rumah yang diduduki saya waktu itu.

Saya menolak dengan baik dan dia kata ” kau pandai-pandai cari rumah lain, aku takkan bayar sewa rumah ni dah. Duit depo pun aku akan dapat bulan depan. barang-barang perabot aku nak pindahkan kat umah madu kau esok”. Saya hanya menjawab, “OK.”

-Dijatuhkan Talak 3..

Malam itu, saya kemas baju-baju dan barang keperluan yang penting untuk saya dan Amar. Dia tanya nak kemana hoi? Saya jawab, ke rumah sewa baru. Dia dengan mata terbeliak, berkata “kau keluar dari rumah ni malam ni, jatuh talak tiga” Saya dengan senyuman yang sangat bangga, mengambil barang-barang, Amar, dan kunci kereta. Saya terus ke rumah yang saya nak sewa bilik dengan rakan sekerja tu.

Selepas itu bertalu-talu whatsapp masuk handphone saya

Saya jawab dengan balasan ringkas, “Saya ambil semua yang saya beli dengan duit sendiri, jumpa di mahkamah.” Sebenarnya sepanjang dia mabuk bercinta, saya persiapkan diri untuk berdikari.

Saya beranikan diri memandu jauh. Saya tawakkal beli kereta 2nd hand( alhamdulillah kancil tu terbaik hahahahaha), dan lepas dia kahwin baru dan jarang balik tu, saya pindahkan sikit-sikit perabot dengan bantuan rakan pejabat. Hari ini, selesailah urusan mahkamah selepas dua bulan lebih talak tiga dijatuhkan di rumah itu.

Saya akhirnya seorang janda tapi saya janda yang sangat bahagia. Saya dah bersedia menjadi janda, physically and mentally. Financially too. Sekarang saya nak tumpu pada Amar, dan nak cari balik adik beradik dan kawan-kawan dulu yang saya tinggalkan untuk minta maaf atas kebongokkan saya. doakan saya ya.

-Anisah..

Buat wanita ini, sesungguhnya anda memang seorang wanita yang kuat, cekal dan tabah! Bukan mudah untuk bangkit, membina benteng kekuatan diri untuk persiapan masa depan. Namun anda berjaya membuktikannya dan tidak mengharap simpati daripada bekas suami.

Buat wanita lain, yang mungkin senasib dan sama perjalanan seperti wanita ini, Jadikan kisah ini sebagai satu pengajaran. Berani lah untuk ‘melangkah’ lebih jauh. Sentiasalah bersedia, persiapkan diri dengan ilmu, kewangan, kerjaya dan paling penting mampu berdikari walaupun tanpa insan yang bernama suami.

Sumber : IIUM Confessions / kisah rakyat

Apa Pendapat Anda? Dah Baca, Jangan Lupa Komen Dan Share Ya. Terima Kasih!

Continue Reading

Trending