Keluarga

‘Beberapa Kali Dia Memohon Maaf. Sebagai Ibu, Saya Meng4mpuni Segala D0sanya..’ – Ibu Kepada Fadhli

Lulvh hati seorang ibu apabila anak yang dikandvng selama sembilan bulan dan dibesarkan dengan penuh kasih sayang akhirnya ‘pergi’ selama-lamanya menghad4p Ilahi.

Keh1langan 1nsan tersayang merupakan satu momen yang sangat per1t sehingga tidak dapat digambarkan dengan kata-kata.

Begitu lah jua perasaan yang dialami oleh Nor Anisah dan keluarga apabila mereka diuji dengan pemergian anak tercinta iaitu Muhammad Fadhli Bin Muhammad Idris akibat sindr0m nephr0tic di mana buah p1nggangnya mengalam1 sedikit masal4h.

Pemerg1an anak tercinta

Bismillahirrahmanirrahim. Semoga r0h anakanda kami bahagia di Raudhatul Sakinah bersama solihin dan syuhada yang bersemad1 di sana.

Sebelum memulakan luahan rasa hati yang masih sendv dan s4yu ini, ingin saya menghulurkan rasa penghargaan kepada saudara mara jauh dan dekat,

taulan, rakan, sahabat malah wajah-wajah asing yang pertama kali bersua atas ucapan, kata-kata dan doa.

Malah sumbangan yang mel1mpah sehingga sekarang ini kerana pemergian anakanda kami yang kami kasihi dunia akhirat iaitu MUHAMMAD FADHLI BIN MUHAMMAD IDRIS yang menemui Ilah1 pada hari Isnin 22 Rabiul Awal 1442 bersamaan hari Ahad 8 November 2020 setelah masuk waktu Maghrib jam 7.19 malam.

Ramai yang terkejvt dengan pemergian tiba-tiba ini dan masing-masing ingin mengetahui cerita sebenar, apa dan bila berlaku dan pelbagai soalan yang membuat mereka semua terp1nga-p1nga.

Bagi mengh0rmati semua pertanyaan, di sini diceritakan satu persatu supaya jelas. Bukannya kami menyembuny1kan apa-apa pun malah kami sendiri tidak menyangka anakanda kami dipanggil Allah swt dengan mudah dan cepat.

Allahyarham menghafaz Al-Quran

Anak kami ini adalah yang kedua daripada enam beradik dilah1rkan di Bent0ng, Pahang pada 30 Januari 1989 bersamaan hari Isnin 22 Jamadil Akhir 1409 Hijriah.

Sejak umurnya 10 tahun, dia dan adik beradiknya yang lain telah kami hantarkan ke Mesir untuk menghafaz al-Quran dan dia telah tamat hafazan 30 juzuk nya pada tahun 2001 di Maahad Fouad Khamis Azhari, di Aysir min Ramadhan, Mesir.

Anak ini mempunyai kemampuan hafazan yang mengkagumkan malah guru tahfiznya pernah menceritakan yang dia pernah menghafaz 6 muka surat pada satu waktu tasmi’

dengan lanc4r dan Alhamdulillah dia telah selesai hafazan 30 juzuk pada umurnya 12 tahun.

Seterusnya setelah tamat hafazan dan balik ke Malaysia, dia telah menyambung persekolahan menengah pula di Maahad Al-Ummah Chemor dan SMK Jelapang Jaya.

Kemudian pengajian tingginya dalam Diploma Syariah di Kolej Universiti Sultan Ahmad Shah, Kuantan serta peringkat ijazah di Universitas Islam Ar-Raniry Banda Aceh.

Ketika di Aceh, dia telah jatuh sakit dan dibawa balik ke Ipoh untuk pemeriksaan dan rawatan. Hasil pemeriksaan di dapati beliau telah mengalam1 masal4h sindr0m nephrotic di mana buah p1nggang menghadap1 sedikit mas4lah.

Keadaan kesihatan tidak stab1l

Namun kehidupanya berjalan seperti biasa dan dia telah menyambung kursus ijazah dalam Diploma Lanjutan bidang Islamic Jurispudence di UIA.

Penyakitnya kambuh semula semasa dia sedang menghadapi peperiksaan akh1r di UIA menyebabkan dia tert1nggal dua kertas ujian.

Seterusnya setelah diberi kata-kata motivasi, dia cuba menyambung semula pengajian di USIM.

Namun kesihatannya yang tidak begitu stabil menyebabkan dia tidak hadir ke peperiksaan semester 2 di USIM.

Sehingga waktu tersebut, dia masih stabil dan mampu menjalani kehidupan seperti sedia kala walaupun agak terbatas.

Namun menjelang hujung September, kesihatannya agak meros0t kerana telah mula menjejaskan jantungnya dan rawatan terakhir nya ialah di IJN dan dia telah dibenarkan keluar dari IJN pada 28 Oktober yang lalu untuk meneruskan rawatan di rumah.

Keadaannya baik, stabil dan dapat berkomunikasi dengan baik dan berjalan dengan menggunakan sedikit sokongan.

Syukur kepada Allah swt kerana rupanya kami anak beranak diberi peluang bersama dengannya disaat akhir usianya walaupun kami tidak menyedari bahawa memang itulah saat-saat terakhir yang Allah berikan.

‘Beberapa kali dia memohon maaf’

Kami masih 0ptimis bahawa keadaan akan bertambah baik dan pelbagai usaha di jalankan bagi mencari jalan keluar kepada penyembuhannya.

Dalam baki waktu yang ada, kami diberi peluang untuk saling bermuhasabah, saling bermaafan dan sebagai seorang ibu, ini masanya saya memberi kata semangat untuk menghadapi saat-saat akh1r untuk bertemu Allah swt.

Dia sering menyatakan kekesalannya kerana kurang dapat membahagiakan ummi dan abah. Beberapa kali dia memohon maaf dan menc1um pipi ummi kerana takvt tidak sempat lagi.

Bertub1-tub1 dic1um pipi ummi dan berasa sangat senang dan bahagia dapat bersama ummi, katanya. Sebagai ibu, saya mengampuni segala d0sanya dan redha terhadapnya.

Saya mendoakan agar Allah swt merahmatinya dunia dan akhiratnya dan mengangkat penyak1t yang sedang di hadapinya.

Kami menangis bersama-sama dan hati ini sangat belas melihat anak yang dilah1rkan ini mender1ta tetapi penuh mengharap untuk sembvh supaya dapat bersama Ummi Abah dan isteri Nurnadeeya serta anak comelnya Elmawaddah yang hanya berusia 3 tahun.

Allahyarham selesai baca 30 juzuk

Pada pagi 6 Nov 2020, dia ceria bervideo chat dengan sahabat-sahabat lama semasa di Aceh, di KUIPSAS dan di Ipoh sambil bertanya khabar mereka dan menanyakan jika dia ada berhvtang dengan mereka.

Dalam pada itu, dia rupanya sedang menghabiskan bacaan al-Quran dan dikhabarkan yang dia telah selesai membaca 30 juzuk.

Pada dinihari 7 Nov terdengar dia solat di akhir tengah malam, berzikir sehingga ke Subuh, azan Subuh sendiri dan menyelesaikan solat Subuh.

Dia kelihatan mengejar waktu untuk menyiapkan bekalan dan selepas Asar dia mulai batuk-batuk dan mengeluarkan lendir darah cair.

Di waktu itu saya tiba-tiba rasa terpanggil untuk menghubungi adik beradiknya yang berada di Kuantan,

Johor dan Jordan untuk dapat melepaskan rindunya pada mereka. Dia kelihatan sangat gembira walaupun dalam kesakitan kerana dapat menatap wajah adik2 yang sudah lama tidak bersama-sama.

Dimasukkan ke zon kritikal

Sebelum Maghrib, batuknya semakin kerap dan sebelum menghantarnya ke hospital, kami selesaikan dulu solat Maghrib dan begitu juga dia yang telah menyelesaikan kewajipan terakhirnya solat Maghrib.

Kami terus membawanya ke bahagian kecemasan Hospital Kuala Lumpur dan di sepanjang perjalanan dia memegang erat tangan saya dan isterinya sambil memohon maaf berkali-kali dan melafazkan tasyahud dua kalimah syahadah tidak putus-putus.

Sesampainya di HKL, dia terus dit0lak ke zon krit1kal dan h1lang tanpa ber1ta. Hamp1r sejam kemudian, kami diminta untuk masuk di zon krit1kal untuk melihat, memberi pesan terakhir dan mengajarnya dua kalimah syahadah. Berdegvp jantvng mendengar arahan tersebut.

Semasa kami berjumpanya, dia masih boleh berbicara tapi riak wajahnya agak terkejvt kerana menyangkakan bahawa dia akan di beri rawatan awal seperti biasa dan akan di masukkan ke wad seperti prosedur biasa.

Namun memang amat mengejutkan kami apabila pegawai perubatan mengatakan mereka perlu menidurkannya kerana jantvngnya semakin lemah dan perlu tindakan segera.

Allahyarham dijemput Ilah1

Kami juga diberitahu yang ada kemungkinan juga yang dia tidak bangun lagi jika rawatan ini gag4l. Ketika ini rasa gugvr tangka1 jantvng ini dan air mata yang di tahan terus deras mengalir sambil mulut merayu kepada Allah swt untuk menyelamatkannya dan memohon belas ikhsan Allah swt untuk memanjangkan usianya.

Memang sungguh mengejutkan kerana kami hantarnya dalam keadaan yang dia masih boleh berkomunikasi dengan baik dan tiba-tiba dikatakan mungkin dia tidak akan bangun lagi.

Maut yang tertulis memang tidak boleh dipinda atau dilewatkan walaupun sesaat. Keesokan harinya pada 8 Nov,

pihak hospital telah memaklumkan bahawa mereka telah cuba sedaya upaya menyelamatkannya namun kuasa Allah swt mengatasi segala-galanya.

Seusai solat Maghrib dan bacaan yaasin untuknya, kami dikhabarkan bahawa anak kami telah tiada lagi.

Hati ini menerima takd1r ini dengan tabah dan bersyukur yang Allah swt mengambilnya dalam keadaan dia ditidurkan dan tidak mengalami sebarang kecederaan ditebuk pada angg0ta bad4nnya yang sudah tidak bermaya itu.

Dia pergi dalam keadaan dia redha dan membuat sedikit persiapan kecil untuk menemui Allah swt. Semoga Allah swt menerimanya dan mengampun1 kesal4hannya di dunia ini.

Mohon sedekahkan Al-Fatihah

Dalam usia 31 tahun, kami dititipkan dengan amanah yang cuba kami jaga sebaiknya. Sejauhmana kita cuba melawan kesedihan namun dilubuk hati rasa rindu dengannya dan masih ingin bersamanya lagi.

Bagi pihak anak kami yang telah pergi ini, kami pohonkan segala kemaafan atas keterlanjur4n dan kes1lapannya.

Mohon disedekahkan bacaan al-Fatihah untuknya sebagai sumbangan terakhir untuknya di al4m barz4kh.

Terima kasih atas ziarah saudara mara kawan dan taulan baik yang dekat maupun yang jauh sebagai tanda kasih kepada anak kami ini.

Tanpa di rancang, Allah swt mudah semua urusan pemergiannya sehingga ke tempat persemadian terakhirnya di Tanah Perkubur4n Raudhatul Sakinah,

Sentul yang telah Allah swt sediakan untuknya. Semoga tenang dan damai anak kami Muhammad Fadhli di sana.

Apa Pendapat Anda? Dah Baca, Jangan Lupa Komen Dan Share Ya. Terima Kasih!

Sumber : Nor Anisah / penmerah

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *